Jam Digital

Minggu, 27 Oktober 2013

Bahan baku pembuatan senjata masih andalkan impor

Bahan baku pembuatan senjata masih andalkan impor
Senjata Pindad. ©2013 Merdeka.com

PT Pindad membuktikan bahwa Indonesia sudah bisa memproduksi atau merakit senjata untuk tentara. Namun ternyata material pembuat senjata, semisal baja, masih harus diimpor dari Korea.
Direktur Perencanaan dan Pengembangan PT Pindad, Wahyu Utomo mengatakan, material yang produksi Indonesia masih belum secanggih material impor. Material dalam negeri disebut cepat panas jika dibuat senjata.
"Kemampuan material laras dan senjata masih impor. Sekarang Krakatau Steel baru mulai mengembangkan," ucap Wahyu ketika ditemui di Monas, Jakarta, Jumat (4/10).
Saat ini, Wahyu mengakui, perusahaan dalam negeri masih malas mengembangkan material ini. Kebutuhan investasi yang besar serta pasar yang sedikit membuat perusahaan berpikir dua kali untuk investasi.
"Terkait dengan ekonomis. Kalau mau investasi duit harus balik dan investasi cukup mahal. Sekarang kita impor dari Korea," katanya.
Material yang diimpor ternyata juga bukan hanya material senjata saja. Material pertahanan di Indonesia rata rata masih di impor. Selain itu, teleskop untuk senjata juga masih harus impor karena tidak ada yang mengembangkan di Indonesia.
"Material kapal juga masih impor. Teleskop juga masih minim. Mau ngembangin skala ekonomis repot. Investasi Rp 100 miliar dan dibeli berapa sih," tutupnya.

Merdeka.