Jam Digital

Selasa, 31 Maret 2015

Tim Paska Kopassus Sambangi Pulau Terluar yang Berbatasan dengan Australia

Tim Pasukan Katak (Paska) Sat-81 Kopassus menjalani penjelajahan ke Pulau terluar bagian selatan Indonesia, Pulau Ndana. Tim 2 Paska tersebut sedang melakukan survei pemetaan wilayah bersama Tim Agraria dari Provinsi NTT dan Pemerintah Daerah Rote.
"Pulau Ndana adalah pulau terluar bagian selatan berbatasan langsung dengan Australia," ungkap Komandan Satuan-81 Kopassus Kolonel Inf Thevi  A Zebua meneruskan laporkan Tim Paska, Selasa (31/3/2015).
Dari laporan tersebut, diketahui bahwa Pulau Ndana hanya dihuni oleh 10 Anggota Batalyon Infanteri (Yonif) 744 ditambah dengan 23 personel Marinir dan 2 orang pos Angkatan Laut. Para personel TNI ini pun lantas bahu membahu bekerja bakti membersihkan Pulau Ndana.
"Mereka sedang melaksanakan kegiatan penjelajahan bergabung dengan Tim Ekspedisi NKRI di Wilayah Provinsi NTT. Mereka menjelajah pulau-pulau terluar. Sebagian (pulau) sudah ada penghuninya, tapi kalau menemukan yang baru juga akan dilaporkan," kata Thevi.
Ekspedisi NKRI 2015 sendiri merupakan lanjutan dari ekspedisi-ekspedisi yang digelar jajaran TNI sejak beberapa tahun lalu. Tahun 2011 bernama Ekspedisi Bukit Barisan yang digelar di wilayah Sumatera, 2012 di Kalimantan dengan nama Ekspedisi Khatulistiwa, kemudian Ekspedisi NKRI Koridor Sulawesi tahun 2013 dan Ekspedisi NKRI Koridor Maluku dan Maluku Utara Tahun 2014 . Lalu pada tahun 2015 adalah Ekspedisi NKRI Koridor Kepulauan Nusa Tenggara yang digelar pada 5 Februari-6 Juni 2015.
Berbagai kegiatan dilakukan pada Ekspedisi ini. Materi penjelajahan, penelitian yang terdiri  flora dan fauna, geologi, potensi bencana, kehutanan  serta sosial budaya. Para personel yang terlibat dalam ekspedisi juga melakukan kegiatan-kegiatan pengabdiaan masyarakat.
 
 

Duabelas Pesawat TNI AU Dukung Latihan PPRC

Duabelas Pesawat TNI AU Dukung Latihan PPRC
Pagi tadi ketika seluruh warga masyarakat Malang tengah terlelap dalam tidurnya, sejumlah 615 orang pasukan gabungan Brigif Linud Kostrad yang tergabung dalam Latihan Pasukan Pemukul Reaksi Cepat (PPRC) telah mandi keringat untuk mempersiapkan diri melaksanakan Latihan tersebut.  Pada waktu yang sama insan-insan dirgantara TNI AU juga tidak kalah sibuknya untuk menyiapkan pesawat C-130 Hercules dan CN-295 Casa yang bertugas menggeser ke-615 pasukan tersebut menuju daerah Latihan Poso.   Setelah semua persiapan selesai masing-masing pasukan segera memasuki 10 pesawat Hercules (5 herky dari Skadron 31 dan 5 lainnya dari Skadron 32 ) serta 2 pesawat CN-295 dari Skadron 2 Halim Perdanakusuma.  Ketika waktu menunjukkan pukul 01.51 WIB, satu per satu burung besi tersebut lepas landas meninggalkan Lanud Abd Saleh menuju daerah latihan yang telah ditetapkan.  Dua jam kemudian ke-12 pesawat tersebut telah sampai di koordinat yang dituju, satu per satu mereka menapakkan rodanya untuk menurunkan pasukan yang berada diperutnya.  Selamat berlatih wahai pejuang dan pemersatu NKRI.  Di pundakmu kami percayakan kejayaan Bumi Pertiwi.
Sementara untuk mendukung kesuksesan Latihan tersebut, Lanud Abd Saleh tadi malam (30/3) menggelar Pengajian dan doa serta zikir bersama di Masjid Baiturrachman Lanud Abd Saleh yang dihadiri seluruh pejabat dan anggota Lanud Abd Saleh beserta Insub dan  dipimpin langsung oleh Komandan Lanud Abd Saleh Marsma TNI Sungkono, S.E., M.Si.
Sebelum pengajian dimulai Danlanud Abd Saleh, terlebih dahulu menjelaskan bahwa Latihan PPRC yang dilaksanakan di Poso melibatkan kurang lebih 3.222 personil TNI, dan ini merupakan jumlah yang besar serta melibatkan alutsista TNI AU yang banyak.  Latihan ini bertujuan untuk melatih dan meningkatkan kemampuan Operasi Militer untuk Perang (OMP) dengan skenario melaksanakan penindakan awal untuk menghancurkan agresor guna merebut kembali Poso Sulteng dalam rangka mempertahankan keutuhan dan kedaulatan NKRI.   Oleh karena sebagai bagian unsur latihan, Lanud Abd Saleh memandang sangat perlu melaksanakan doa bersama, agar latihan PPRC tahun 2015 dapat berjalan dengan aman dan lancar.
"Mari kita jadikan acara dzikir dan doa bersama ini sebagai sarana untuk memohon kepada Allah SWT, agar semua yang bersilaturahim di Masjid ini, senantiasa mendapatkan keselamatan, kebahagiaan dan kesejahteraan lahir dan batin,  serta latihan PPRC Tahun 2015 dapat berjalan sesuai dengan apa yang kita harapkan bersama," kata Danlanud Abd Saleh mengakhiri sambutannya.

TNI. 

Proyek KFX Semakin Terang

  image
Korea Selatan memilih Korea Aerospace Industries (KAI) dan mitranya Lockheed Martin untuk kontrak multi-miliar dolar bagi pembangunan 120 jet tempur dalam negeri, menggantikan armada pesawat tempur Korea Selatan yang sudah menua, 30/3/2015.
Tawaran dari KAI dan Perusahaan raksasa aerospace AS ini, akan masuk proses penyaringan sebelum resmi disetujui. Namun perusahaan ini dipandang sebagai favorit untuk memenangkan tender 8,6 triliun won ($ 7,8 miliar) atas tawaran pesaingnya Korean Air (KAL) yang bekerja sama dengan Airbus.
Kementerian Pertahanan secara terpisah juga menyetujui kesepakatan pembelian $1,28 miliar untuk rudal Patriot PAC-3 dan meng-upgrade sistem pertahanan udara yang bertujuan mencegat rudal balistik Korea Utara.
Proyek KF-X dirancang untuk mengembangkan dan memproduksi 120 jet tempur baru buatan dalam negeri, menggantikan armada F-4 dan F-5 Korea Selatan.
“Kami telah memilih KAI sebagai pemenang lelang berdasarkan review kami … biaya, rencana pembangunan dan pengembangan kemampuan dari dua peserta tender,” kata Administrasi Program Akuisisi Pertahanan (DAPA) dalam sebuah pernyataan.
“Kami berencana menandatangani kontrak (final) pada semester pertama tahun ini setelah negosiasi teknologi dan harga dengan pemenang lelang …”, katanya.
Pemerintah Korea Selatan akan menyediakan 60 persen biaya pengembangan, dengan sisanya ditanggung bersama oleh konsorsium pemenang tender dan Indonesia, yang terlibat dalam perjanjian pertahanan bilateral.
Aliansi KAI-Lockheed berada di atas angin, karena kemitraan yang sama dalam mengembangkan jet latih T-50, yang merupakan pesawat supersonik homegrown pertama Korea Selatan.
Lockheed, yang memenangkan kontrak pada 2013 untuk penjualan 40 jet tempur F-35A ke Korea Selatan, berjanji mentransfer teknologi kunci untuk proyek KF-X ke Seoul.
Terkait pembuatan jet tempur KFX, Korean Air (KAL) mengajukan penawarannya dengan dukungan teknis dari Airbus, yang merupakan bagian konsorsium Eropa dalam mengembangkan jet tempur Eurofighter.
Sebelumnya, Airbus telah membuat sejumlah kontrak untuk militer Korea Selatan, termasuk kesepakatan $ 1,38 miliar dalam pengadaan pesawat tanker pengisian bahan bakar udara.
Kementerian Pertahanan Korea Selatan meminta desain baru untuk proyek KF-X, meskipun para ahli mengatakan versi modifikasi besar-besaran dari model pesawat tempur yang ada, juga akan diterima.
Pejabat DAPA Korea Selatan juga akan membeli rudal “hit and kill” PAC-3 dari Lockheed Martin dengan jumlah tidak disebutkan, pada tahun 2020 untuk meningkatkan kemampuan rudal anti-balistik.
Kontraktor pertahanan AS Raytheon telah terpilih untuk meng-upgrade fire control system PAC-2 Korea Selatan agar dapat meluncurkan, baik rudal PAC-2 maupun PAC-3, ujar juru bicara Dapa Kim Si-Cheol kepada wartawan. (AFP).

Oerlikon Millenium 35 mm: Perisai Reaksi Cepat Andalan PKR SIGMA Class 10514 TNI AL

Millennium-35mm
Jika tak ada halangan, di tahun 2016 TNI AL akan kedatangan kapal perang tercanggihnya, Perusak Kawal Rudal (PKR) SIGMA Class 10514. Kini kapal sedang dalam tahap pembangunan dan perakitan di galangan Damen Schelde Naval Shipbuilding, Belanda dan PT PAL, Surabaya, dan kita berharap semua proses dapat berjalan lancar sesuai rencana, dan kemudian berlanjut ke pembangunan kapal kedua. Sebagai kapal perang tercanggih, SIGMA Class 10514 yang masuk golongan light fregate disokong aneka persenjataan terbaru di kelasnya.
Sejauh ini belum ada rilis resmi mengenai jenis dan jumlah persenjataan PKR 10514. Hanya saja disebutkan kapal ini nantinya bakal punya kemampuan peperangan tiga dimensi, yaitu permukaan, udara, dan bawah permukaan. Menilik desain atau gambar yang dikeluarkan PT PAL bisa ditebak meriam utama akan menggunakan kaliber 76 mm. Untuk peluru kendali anti kapal, besar kemungkinan masih mengadopsi keluarga Exocet.
PKR SIGMA Class 10514 TNI AL
PKR SIGMA Class 10514 TNI AL
Tampilan dua dimensi PKR SIGMA Class 10514 TNI AL.
Tampilan dua dimensi PKR SIGMA Class 10514 TNI AL.

Dari gambaran juga, bisa di lihat pada bagian depan anjungan terdapat semacam roket anti kapal selam. Namum, yang menarik di belakang meriam utama, terdapat sejumlah peluncur rudal anti serangan udara dengan sistem vertical launch system (VLS) seperti yang ada di korvet Bung Tomo Class. Selain itu, PKR 10514 dipastikan membawa sejumlah senjata lain seperti kanon jarak dekat model CIWS dan tentunya peluncur torpedo. Nah, bicara tentang kanon CIWS, berdasarkan ilustrasi yang dibuat pihak Damen, nampak kapal pesanan TNI AL menggunakan kanon Oerlikion Millenium kaliber 35 mm, ini merupakan versi lain dari Oerlikon Skyshield yang digunakan Paskhas TNI AU.
Sistem Skyshield menggunakan basis kanon kaliber 35 mm, lebih besar dibanding peluru yang digunakan kanon CIWS Phalanx ataupun Goalkeeper. Sistem hanud Skyshield sudah digelar AD Jerman untuk melindungi pos pasukan mereka di Afghanistan, sebagai sistem anti mortir dan artileri yang terpentek mati di sekitar markas.
Melihat kesuksesan sistem berbasis darat tersebut, memacu Rheinmetall Defence untuk mencoba mengadopsinya di platform kapal perang. Ditambah kebanyakan galangan membangu kapal dengan sistem modular, semakin memudahkan bagi Rheinmetall untuk mencari celah memasukkan produk andalannya ke dalam integrasi SEWACO (Systems, Weapon, and Command) dari masing-masing kapal perang.
Dan, wujudnya kemudian hadir dalam label Millenium ILDS (Inner Layer Defense Systems). Seperti halnya Skyshield, Millenium juga mengandalkan jenis kanon Oerlikon Contraves 35/1000 kaliber 35 mm L79 GDF-007 dengan mekanisme gas serta pendingin berupa air. Kanon ini digadang mampu melibas sasaran berupa helikopter, jet tempur yang terbang rendah, sampai rudal jelajah. Karena dipasang di wahana kapal perang, maka Millenium di setting untuk tiga peran utama. Pertama, short target warfare guna mendukung pasuka pendarat amfibi kawan dan menekan ancaman pasukan pertahahan pantai. Lalu surface warfare, yakni mengatasi ancaman asimetris di sekitar perairan litoral dan penegakan hokum di lautan. Dan yang ketiga anti air warfare, yakni untuk menetralisir ancaman dari pesawat tempur, drone, dan dari sistem artileri musuh saat kapal sandar di dermaga.
Millenium dipasanhg pada dudukan ISO Mount.
Millenium dipasanhg pada dudukan ISO Mount.
Millenium dengan standard gun mounting.
Millenium dengan standard gun mounting.

Rheinmetall memberi jaminan, amunisi 35 mm yang dilontarkan dari larasnya mampu menghantam sasaran kecil yang bergerak cepat seperti jetski. Bahkan kalau perlu periskop kapal selam yang sedang timbul pun dapat dilibas. Semua itu bukan tanpa alasan, pasalnya Millenium dibekali sistem stabililasi mutakhir pada dudukan kanon, serta komputer balistik yang mampu mengompensasi kemiringan, guncangan, arah kapal, kecepatan angin, dan lain-lain.
Guna menyesuaikan pada rancangan kapal perang modern yang streamline dan modular, Rheinmetall sudah menyiapkan pemasangan dudukan kanon agar sesimpel mungkin. Millenium disiapkan untuk dapat dioperasikan tanpa awak, namun memiliki backup manual apabila dibutuhkan, peran awak lebih ditekankan untuk proses reload cartridge amunisi. Sementara untuk kendali tembakan, dilakukan terpadu dari PIT (Pusat Informasi Tempur). Pada istilah Syshield dikenal CP (Commmand Post) berupa kontainer yang menjadi pusat kendali tembakan. Pada CP terdiri dari dua LCD besar yang menampilkan sasaran di layar kiri berikut berbagai macam data terkait seperti vector, kecepatan, dan perkiraan tipe sasaran. Sementara disisi kanan yang merupakan konsol komandan menampilkan layar radar. Juru tembak/operator di kursi kiri mengendalikan joystick yang terkoneksi ke dua kanon Skyshield.
Millennium_U47-4
Menyadari bahwa di kapal perang sarat aneka sensor dan perangkat elektronik dari beragam vendor, menjadikan Rheinmetall harus merancang sistem Millenium agar fleksibel, diwujudkan dengan kemampuan kanon ini untuk kompatibel dengan sistem sensor, radar pencari, dan rajak penjejak buatan negara-negara NATO.
Untuk mengakomodir kebutuhan galangan kapal, Rheinmetall menyediakan dua opsi dudukan. Hebatnya kedua dudukan tidak membutuhkan penanaman sistem di bawah dek yang masif, hampir seluruh sistem dapat diakomodir dalam rumah kanon, dimana hanya dibutuhkan lubang akses untuk kabel daya dan sinyal. Opsi dudukan pertama adalah standard gun mounting, sistem Millenium dipasang pada dek dengan cincin dudukan standar.Kemudian opsi dudukan kedua adalah ISO-Mount, dimana Millenium tidak langsung ditempelkan di dek, tetapi ke sistem dudukan ISO berbentuk kontainer kotak. ISO Mount mudah dilepasa pasang, sehingga memudahkan dalam perawatan. Kontainer ISO Mount juga dapat menyimpan amunisi tambahan, kotak peralatan, crane untuk perawatan serta baterai cadangan.
Sebagai sumber tenaga,Millenium mendapat pasokan sistem baterai isi ulang yang terkoneksi dengan listrik kapal. Dalam kondisi kapal rusak dan kehilangan tenaga, Millenium masih bisa beroperasi secara mandiri berkat cadangan tenaga dari baterai tersebut.
Meski kanon Skyshield menggunakan jenis laras tunggal, kanon ini nyatanya dapat melontarkan 1.000 proyektil dalam satu menit. Hal tersebut dapat berlangsung berkat adopsi sistem revolver empat kamar. Peluru yang dipasok sabuk memasuki salah satu lubang peluru dari revolver untuk kemudian ditembakkan dari revolver yang terus berputar, menghasilkan kecepatan tembak cukup tinggi tanpa perlu menghambur-hamburkan peluru dibanding kanon multilatras dengan konsep Gatling pada Phalanx. Dalam hal kecepatan tembak, proyektil Skyshield dapat melesat hingga 1.440 meter per detik dengan jangakaun tembak efektif hingga 4 kilometer.

Amunisi Skyshield
Untuk urusan amunisi 35 mm, pihak pabrikan meracik AHEAD (Advanced Hit Energy & Destruction). AHEAD merupakan peluru dari tipe airbursting atau pecah di udara. Peluru ini punya dua varian, yaitu ADV (air defence variant) dan IFV untuk menghadapi kendaraan tempur. Khusus untuk peluru ADV, tiap ujung proyktil tersimpan 152 pellet (sub proyektil) berbahan tungsten yang setiap pellet memiliki bobot 3,3 gram. Bila yang dihadapi sasaran seperti rudal, digunakan AHEAD konvensional dengan 31 sub proyektil yang masing-masing terdiri dari susunan 11 pellet dengan bobot 1,5 gram.
mil-2
Unit sensor dan radar penjejak untuk Millenium.
Unit sensor dan radar penjejak untuk Millenium.

Ketika tungsten dipanaskan oleh ledakan, maka dengan mudah menembus bodi alumunium pesawat tempur, helikopter, dan pastinya rudal. Saat proyektil AHEAD pecah di udara, pellet pecah tersebar bak peluru senapan tabur raksasa. Sebarannya membentuk pola radial/kerucut yang akan menangkap rudal dalam jangkauan sebarannya. Dengan proyektil yang pecah pada jarak berdekatan, pellet-pellet membentuk awan metal raksasa yang mampu ‘menjaring’ setiap sasaran. Secara teori, Skyshield mampu mencegat rudal lawan pada jarak satu sampai tiga kilometer. Dengan saru magasin yang terdiri dari 252 peluru, kanon ini dirancang mampu menghalau 10 rudal atau pesawat yang melintas dengan kecepatan tinggi.
Unit sensor Millenium menyediakan kemampuan pencarian, akusisi, penjejakan dan penindakan sasaran, kemudian mengirimkannya ke sistem kendali penembakan untuk memberikan solusi penembakan berdasarkan sejumlah parameter data yang dihasilkan unit sensor. Sistem yang dipasang terdiri dari radar pencari, radar penjejak, dan sensor elektro optik untuk menjejak sasaran. Radar pencari berbentuk kotak dan beroperasi pada i-band di frekuensi 8,6 – 9,5 Ghz, berputar dengan kecepatan 40 kali per menit dan memiliki moda gelombang penjejak 2D atau 3D sesuai kebutuhan.
Sistem radar pencari dihubungkan dengan modul IFF (identification friend or foe) untuk dapat mengenali target di udara. Kemampuan menjejak sasaran dibagi dalam dua radius: 12 kilometer untuk elevasi -5 sampai 70 derajat, atau 20 kilometer untuk elevasi -5 sampai 42 derajat. Pemancaran gelombang radar dilengkapi moda burst untuk mencegah jamming, plus modul ECCM (electronic counter measure) untuk menghadapi situasi perang elektronik. (dari berbagai sumber)

Spesifikasi Oerlikon Millenium 35 mm
Manufaktur : Rheinmetall Defence
Sistem Kendali : Remote/DC Servo
Kecepatan Tembak : 1000 proyektil per menit
Kecepatan proyektil : 1.440 meter per detik
Jangkauan Efektif : 4.000 meter
Bobot : 400 kg
Panjang : 4.110 mm
Sudut elevasi laras : -15 sampai 85 derajat
Kapasitas amunisi : 252 peluru per magasin
Sistem Daya : 120 VDC/40 Ah
ISO Mount : 1.630 Kg

Panglima TNI Imbau Santoso Menyerahkan Diri jika Tidak Ingin Mati

Panglima TNI Jenderal Moeldoko. (ist)
Panglima TNI Jenderal Moeldoko, mengimbau Santoso, gembong teroris di Kabupaten Poso, Sulawesi Tengah, untuk menyerah kepada aparat keamanan. TNI tengah menggelar latihan gabungan Pasukan Pemukul Reaksi Cepat (PPRC) dengan kekuatan 3.200 personel di sana.
“Nanti kalau ketemu TNI ada dua risikonya, mati atau dia (Santoso) menyerahkan diri,” kata Moeldoko, di Kota Palu, Senin (30/3/2015), sesaat sebelum terbang ke Poso untuk membuka latihan perang gabungan TNI.
Santoso adalah pimpinan kelompok teroris yang diduga kuat melakukan serangkaian kasus kekerasan di Kabupaten Poso dan beberapa daerah di Provinsi Sulawesi Tengah.
Saat ini terdapat latihan PPRC di Poso dari Divisi II Komando Strategis TNI AD yang diperkuat beberapa unsur dari TNI AL, TNI AU, dan TNI AD.
Moeldoko mengatakan saat ini di Kabupaten Poso terdapat sekelompok sipil kecil dan bersenjata dan tidak boleh dibiarkan. Kelompok dimaksud adalah 20-an orang yang saat ini bersembunyi di hutan dan kerap menebar teror kepada aparat dan masyarakat.
“Kelompok itu jangan sampai dibiarkan. Kalau dibiarkan, kelompok radikal lain bisa merasa nyaman di Poso dan tumbuh besar,” ujarnya.
Dia mengatakan jika kelompok pimpinan Santoso itu dibiarkan maka kelompok radikal Negara Islam di Suriah dan Irak (NIIS/ISIS) suatu saat bisa bergabung dengan mereka.
“Saya tegaskan, tidak ada tempat untuk ISIS di Indonesia, termasuk di Poso,” kata Jenderal bintang empat ini.
Dia juga kembali menegaskan latihan perang seperti di Poso itu latihan rutin tahunan yang lokasinya bisa di mana saja. “Tapi kalau ketemu Santoso dan tidak mau menyerah, ya saya tembak,” katanya, menegaskan. (Kompas)

Buka Latihan TNI, Moeldoko Minta Jaringan Santoso Menyerah

Panglima TNI Jenderal Moeldoko. (ist)
Panglima TNI Jenderal Moeldoko menegaskan bahwa tak ada tempat untuk berkembangnya kelompok Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) di Indonesia, termasuk di Poso. Penyataan ini disampaikan Moeldoko di Bandara Mutiara Sis Aljufri, Palu, Sulawesi Tengah, Senin (30/3/2015).
Moeldoko mengatakan jangan sampai ada kelompok radikal ISIS yang kembali dari Suriah dan berkembang di Indonesia.
Moeldoko sendiri datang ke Sulawesi Tengah untuk melepas pemberangkatan pasukan TNI menuju kawasan latihan tempur di Poso yang akan digelar 31 Maret-15 April 2015. Menurut dia, latihan tempur dipusatkan di Pegunungan Biru, Tamanjeka, Poso, lantaran Poso dianggap sebuah wilayah yang perlu mendapat perhatian.
“Di Poso ini ada sekelompok kecil bersenjata dan tidak boleh dibiarkan. Karena jika dibiarkan lama-lama kelompok ini merasa nyaman di Poso dan nantinya bisa berkembang dan menjadi besar,” kata Moeldoko.
Terkait pertanyaan bahwa latihan tempur yang dilakukan TNI di Pegunungan Biru Poso juga bertujuan mengejar kelompok teroris pimpinan Santoso yang diduga bersembunyi di kawasan tersebut, Moeldoko tidak menampiknya.
“Tugas pokok kita kan untuk mengenal daerah operasi dulu. Nanti kita lihatlah situasinya. Kalau ketemu kelompok Santoso dan dia tak mau menyerah dan dia juga bersenjata serta melakukan perlawanan, ya kita tembak. Tapi kalau dia mau menyerah ya lebih bagus lagi,” ujarnya.
Moeldoko juga mengimbau agar kelompok Santoso segera menyerahkan diri.
“Kalau tidak menyerah dan nantinya tabrakan dengan TNI, ada dua risiko. Risikonya mati. Tapi kalau menyerah belum tentu mati,” tegas Moeldoko.(kompas)

Senin, 30 Maret 2015

Airbus A400M Atlas: Next Generation, Pesawat Angkut Berat Strategis TNI AU

800x600_1334772551_A400M_In
PPRC (Pasukan Pemukul Reaksi Cepat) menjadi ujung tombak TNI dalam gelaran unsur pemukul infanteri secara massif yang dapat dihadirkan dalam tempo singkat lewat platform lintas udara (linud) atau kondang dengan istilah airborne. Karena sifatnya yang reaksi cepat, elemen Batalyon Infanteri Linud diharuskan mampu diterjunkan di setiap titik wilayah Tanah Air sejak 24 jam perintah operasi dikeluarkan oleh Panglima TNI.
Guna mewujudkan perintah operasi linud, PPRC jelas butuh wahana yang tak lain adalah pesawat angkut berat, dalam hal ini merujuk ke jenis C-130 Hercules yang dinaungi Skadron Udara 31 dan Skadron Udara 32. Bisa disebut, identitas pasukan linud TNI memang identik dengan sosok C-130 Hercules. Sejarahnya lekatnya pasukan linud TNI dan C-130 Hercules sudah cukup lama mengakar. Meski di tahun 70-an belum ada istilah PPRC, namun penyerjunan pasukan payung besar-besaran telah dilakukan TNI AD dan Paskhas TNI AU dalam babak pembukaan operasi Seroja tahun 1975, sebagai target kala itu untuk menguasai obyek-obyek vital di kota Dili, Timor Timur.
Dalam konteks saat ini, PPRC dalam satu sortir dapat menerjunkan sekitar 560 paratroopers dari sepuluh unit C-130 Hercules. Tentu saja jumlah pasukan yang diterjunkan bisa berkurang bila ada pesawat yang mengalami kendala teknis. Memang masih ada unsur bantuan, semisal dari armada CN-235 dan C-295 yang berasal dari Skadron Udara 2, namun dalam skenario operasi PPRC dukungan dari kedua pesawat tersebut jarang dilibatkan secara maksimal. Pelibatan pesawat angkut dalam jumlah cukup banyak juga mengundang kerawanan, belum lagi gelaran pesawat dalam jumlah banyak dipandang kurang efisien dari segi biaya operasional.
151603_pesawat-airbus-a400m-di-halim-perdanakusuma_663_382151611_pesawat-airbus-a400m-di-halim-perdanakusuma_663_382151606_pesawat-airbus-a400m-di-halim-perdanakusuma_663_382A400M-1
Kiprah C-130 Hercules tentu masih sangat diunggulkan, dan tidak ada yang meragukannya. Namun, dalam konteks gelar dan pergeseran pasukan, idealnya TNI AU minimal punya lima skadron angkut berat. Maklum, peran pesawat angkut berat terbilang strategis di Republik ini, tak hanya handal untuk misi milter, kiprahnya juga sangat dominan dalam operasi militer bukan perang.
Melihat peluang kebutuhan TNI akan hadirnya pesawat angkut berat yang punya volume lebih besar dari C-130 Hercules, mendorong Airbus Military cukup serius menawarkan jagoannya yakni Airbus A400M Atlas ke Indonesia. Hingga kini Airbus A400M masih dalam kajian Kemenhan untuk opsi pembelian. Mengutip dari Tempo.co (18/4/2012), mantan Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro menyatakan Indonesia tidak akan membeli pesawat Airbus Military A400M hingga 2015. “Kalaupun ada pembelian, tidak dengan anggaran sampai 2015,” kata Purnomo. Pesawat Airbus A400M akan diteliti kemampuan dan kapabilitasnya. Setelah 2015, barulah Indonesia akan menentukan apakah akan membeli pesawat ini atau tidak.
151612_pesawat-airbus-a400m-di-halim-perdanakusuma_663_3827424857_20141203032855800x600_1342130400_A400M-caairbus-a400m-cargo-bay-05-7
Pihak Airbus Military memang lumayan gencar mengadakan pendekatan, beberapa kali A400M hadir di Tanah Air. Pertama kalinya mendarat di Lanud Halim Perdanakusuma pada 18 April 2012. Dan, belum lama juga hadir menyertai rombongan pesawat demo Rafale pada 23 Maret 2015 lalu di Lanud Halim Perdanakusuma. Pihak pabrikan yang dimotori militer Perancis terbilang gencar melibatkan promo A400M dalam dukungan beberapa operasi militer Perancis, seperti di kawasan Afrika.

Airbus A400M Atlas
Ditilik dari kemampuan angkut dan jangkauan, Airbus A400 berada di antara pesawat angkut strategis C-17 Globemaster III dan C-130J Hercules. Dari sisi teknologi, Atlas punya inovasi tinggi dengan adopsi sistem kemudi fly by wire yang memudahkan penerbangan, sistem forward facing crew cockpit yang membuat operasi penerbangan efisien, dan ruang kabin terbesar yang memungkinkan peberbangan jarak jauh menjadi lebih hemat. Karena sudah serba terkomputerisasi, A400M hanya membutuhkan tiga awak, yakni pilot, kopilot dan loadmaster.
Sistem kendali dengan fly by wire.
Sistem kendali dengan fly by wire.
Mampu mengangkut helikopter Super Cougar.
Mampu mengangkut helikopter Super Cougar.

Sebagai pesawat angkut berat, A400M punya ruang kargo dengan lebar 4 meter, tinggi 3,85 meter, dan panjang 17,71 meter, pesawat ini mampu mengangkut kargo dalam berukuran besar seperti helikopter NH90 atau CH-470 Chinook atau dua buah kendaraan pengangkut infanteri Stryker. A400M juga bisa mengangkut truk semitrailer dengan peti kemas berukuran 6,906 meter. Kapasitas muatan keseluruhan mencapai 37 ton.
Nah, guna mendukung operasi linud PPRC, ruang kabin A400M bisa dimuati hingga 160 560 paratroopers. Sementara bila digunakan untuk misi medical evacuation (Medevac), A400M bisa memuat 66 usungan dengan membawa 25 tenaga medis. Keunggulan lainnya, A400M dilengkapi perangkat air refuelling (isi bahan bakar di udara), dan pesawat ini juga dapat disulap sebagai pesawat tanker.
A400M-F-18-refuelingA400M-C-160-AAR_high
Airbus A400M sejatinya adalah sebuah proyek Future International Military Airlifter yang dicanangkan Aerospatiale, Britih Aerospace, Lockheed, dan Messerschmitt Bolkow Blohm, untuk menggantikan C-130 Hercules dan C-160 Transall. Pesawat ini diyakini bisa menggaet customer yang merasa berat jika harus membeli C-17 tapi merasa nanggung jika harus memilih C-130.
Dengan seabreg kemampuannya, wajar bila Airbus A400M banyak membuat calon operator kepincut. Tapi sayang banyak keinginan pembeli pupus lantaran harga A400M yang sangat mahal. Sebagai perbandingan, C-130J dibanderol US$62 juta, sementara A400M ada di kisaran US$175 juta per unit. Tentu saja pihak Airbus berdalih, harga bergantung pada opsi yang dipesan setiap customer. Hingga kini, 174 unit A400M telah di order dan beberapa sudah mengudara. Yang cukup mengejutkan, Malaysia sudah memesan 4 unit A400M, dengan pengiriman unit perdananya dikirim pada Januari 2015. (Gilang Perdana)

Spesifikasi Airbus A400M Atlasspek-1spek-2spek-3
spek-4

Panglima TNI sinyalir pembunuh dua anggotanya adalah mantan GAM

Panglima TNI sinyalir pembunuh dua anggotanya adalah mantan GAM
Panglima TNI Jenderal TNI Moeldoko memberikan pidato saat membuka secara resmi pertemuan 100 ahli pangan di Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta, Senin (30/3). (ANTARA FOTO/M Agung Rajasa)
 
Panglima TNI Jenderal TNI Moeldoko mensinyalir pelaku pembunuhan dua anggota TNI di Aceh adalah mantan anggota Gerakan Aceh Merdeka (GAM) yang ingin merasa eksis.

"Ada sempalan lama yang ingin merasa eksis," kata Panglima TNI usai membuka pertemuan dengan 100 ahli pangan atau "100 Expert Meeting" dengan tema "Memastikan Terwujudnya Kedaulatan Pangan" di Aula Gatot Subroto, Mabes TNI Cilangkap, Jakarta Timur, Senin.

Saat ini, kata dia, TNI dan aparat kepolisian tengah mengidentifikasi pelaku pembunuhan dua anggota anggota intel Komando Distrik Militer (Kodim) 0103/ Aceh Utara, Serda Idra Irawan dan Sertu Hendrianto itu.

"Kami bekerja sama dengan kepolisian. Perintah saya jelas, cari sampai ketemu," tegas Panglima TNI.

Ia menilai peristiwa pembunuhan itu dilakukan secara sporadis dan tidak secara sistematis.

"Semuanya itu dalam konteks pidana. Karena prajurit saya ini tiga kali menemukan ladang ganja di tiga tempat, yakni 15 hektare, 8 hektare dan 1,5 hektare. Kemudian waktu sweeping juga menemukan sabu-sabu. Mungkin mereka sangat terganggu dengan itu," jelas Moeldoko.

Dari cara pelaku memperlakukan prajurit TNI sangat jelas pesannya, ditembak diberondong dan ditelanjangi. "Itu sebuah pesan yang jelas kepada kita. Untuk itu saya juga akan berikan pesan yang jelas pada mereka," tegasnya.

Dua anggota TNI AD dari satuan Kodim 0103 Aceh Utara meninggal dunia yaitu Sertu Hendrianto dan Serda Indra Irawan.
 

Danrem 011/Lilawangsa bantah ada kontak tembak

Danrem 011/Lilawangsa bantah ada kontak tembak
Rekan-rekan Serda Hendri menghibur keluarga almarhum saat jenazah tiba dari kawasan Batee Pila Desa Alue Papeun Aceh utara, Provinsi Aceh. Selasa (24/3). Dua Intel Kodim 0103 Aceh Utara Serda Hendri dan Sertu Indra diculik sekelompok pria bersenjata pada Senin (23/3) dan ditemukan tewas dengan hampir seluruh bahagian tubuh korban alami luka tembak. (ANTARA FOTO/Rahmad)
 
Komandan Korem 011/Lilawangsa Kolonel Inf Achmad Daniel Chardin membantah ada kontak tembak selama sepekan untuk pencarian pelaku penculikan dan pembunuhan dua anggota unit intel Kodim 0103/Aceh Utara di Kecamatan Nisam Antara, Aceh Utara, Provinsi Aceh.

"Tidak benar isu itu yang banyak beredar di media sosial dan broadcast di BBM. Tidak pernah terjadi kontak tembak," tegas Danrem kepada sejumlah wartawan saat ditemui di Makoramil Nisam Antara, Minggu.

Ditambahkan Danrem, upaya pengejaran dan pencarian terhadap kelompok bersenjata pelaku penculikan dan pembunuhan masih terus dilakukan.

Akan tetapi, kehadiran Polisi dan TNI tidak hanya berkonsentrasi pada upaya pencarian pelaku semata, namun juga fokus untuk menjaga keamanan dan ketenangan rakyat agar tetap merasa aman dan tenteram, katanya.

Menurut dia, keberhasilan Ayah Mud meloloskan diri dari sekapan kelompok Din Minimi, juga tidak terlepas dari keberadaan personel Polri dan TNI yang terus melakukan pengejaran dan pencarian keberadaan pelaku.

Saat disinggung apakah sudah teridentifikasi kelompok yang melakukan penculikan dan pembunuhan terhadap dua prajurit TNI, Danrem mengatakan masih belum bisa dipastikan. "Tetapi kita memperkirakan mereka berjumlah 17 orang," jelasnya.

Danrem juga membantah bahwa pihaknya telah melarang masyarakat yang akan pergi ke kebun sebagaimana isu yang beredar selama ini saat proses perburuan para pelaku penculikan dan pembunuhan terhadap dua anggota TNI dari Kodim 0103 Aceh Utara.

"Kita tidak melarang masyarakat untuk pergi ke kebunnya. Namun kita meminta kepada mereka untuk berhati-hati, karena saat ini pihak Polisi dan TNI sedang melakukan pengejaran terhadap kelompok bersenjata yang telah mengganggu ketenangan dan ketenteraman," katanya.

Pewarta Antara melaporkan sejauh perjalanan dari dan menuju ke Ibukota Kecamatan Nisam Antara, aktivitas masyarakat berjalan normal dan tidak terpengaruh dengan upaya Polisi dan TNI yang sedang melakukan perburuan kelompok bersenjata pelaku penculikan dan pembunuhan dua anggota intel Kodim 0103/Aceh Utara. 
 

KT-1B Wong Bee: Pesawat Latih Dasar dengan Cita Rasa Tempur Taktis

LD-0108-LIMA-26-3-13-edit_e
Belakangan nama KT-1B Wong Bee banyak diperbincangkan publik, selain kiprahnya sebagai pesawat andalan JAT (Jupiter Aerobatic Team) yang banyak menampilkan atraksi memukau dalam beberapa perhelatan, dua pesawat Wong Bee belum lama ini mengalami musibah tabrakan di udara saat persiapan LIMA (Langkawi International Maritime & Aerospace) Exhibition 2015 di Malaysia (15/3).
Insiden di Malaysia tersebut, jadi kali kedua KT-1B mengalami naas di udara. Di Lanud Ngurah Rai, Bali, pada 24 Juni 2010, Wong Bee yang di piloti Letkol Pnb Ramot Sinaga dan penumpang Mayor Jenderal Rachmad Budianto (Panglima Kodam IX/Udayana) juga mengalami total lost. Saat itu, Rachmad Budianto menarik tuas kursi lontar setelah sebelumnya Ia merasa mendengar adanya gangguan pada pesawat. Pilot pesawat yang tidak siap untuk melakukan lompatan terluka parah akibat benturan. Secara resmi Panglima TNI menyatakan pesawat jatuh karena gangguan mesin. Berbeda dengan penyebab jatuhnya dua Wong Bee di Malaysia yang lebih terkesan karena kesalahan manuver. Tapi ada satu simpul yang menyatukan dari kedua insiden Wong Bee, yakni kehandalan sistem kursi lontar (ejection seat) yang mengadopsi Martin Baker MK.16.
Serempetan di udara pesawat Wong Bee Jupiter Aerobatic Team di Langkawi, Malaysia.
Serempetan di udara pesawat Wong Bee Jupiter Aerobatic Team di Langkawi, Malaysia.
Kursi lontar Martin Baker MK.16 dari KT-1B Wong Bee TNI AU.
Kursi lontar Martin Baker MK.16 dari KT-1B Wong Bee TNI AU.

Di lingkungan TNI AU, Wong Bee menjadi arsenal Skadron Pendidikan (Skadik) 102 yang ber-home base di Lanud Adisutjipto, Yogyakarta. Merujuk informasi dari Wikipedia.com, Indonesia membeli tujuh pesawat plus spare part pada akhir 2003 dengan nilai kontrak US$60 juta. Dan, pada tahun 2006 Indonesia kembali membeli 12 unit Wong Bee. Sementara informasi dari situs Koreaaero.com menyebutkan Indonesia membeli 17 unit.
Dengan cat warna merah putih yang khas, Wong Bee lebih dikenal khalayak sebagai pesawat JAT. Namun, sejatinya KT-1B Wong Bee mengemban peran sebagai pesawat latih dasar. Debutnya di TNI AU hadir untuk menggantikan pesawat T-34 Charlie yang usianya sudah uzur. Meski kodratnya sebagai pesawat latih dasar, Wong Bee punya beberapa kelebihan, diantaranya instrumen kokpit yang sudah mengintegrasikan antara sistem analog dan digital, sedangkan sistem avionik disokong teknologi EHSI (Electronic Horizontal Situation Indicator), EADI (Electronic Attitude Director Indicator), EEI, TACAN (Tactical Air Navigation), AHRS (Attitude Heading Reference System), radio UHF/VHF hingga IFF (Identification Friend or Foe). Singkat kata, Wong Bee menjadi wahana yang ideal guna melatih pilot guna kelak transisi ke jet tempur.
fixed02_img09
Display kokpit KT-1B.
Display kokpit KT-1B.
kt1_02KT1
Tapi bagi penulis, yang lebih menarik adalah rancangan desainnya yang identik dengan pesawat tempur taktis COIN (Counter Insurgency) andalan Skadron Udara 21 EMB-314 Super Tucano. Secara keseluruhan desain antara Wong Bee dan Super Tucano memang sangat mirip, terlebih pada rancangan bagian depan (mesin) dan area kokpit. Wong Bee punya panjang body 10,3 meter dan lebar sayap 10,3 meter. Sedangkan Super Tucano punya panjang body 11,3 meter dan lebar sayap 11,14 meter.
EMB-314 Super Tucano
EMB-314 Super Tucano

Kemiripan antara Wong Bee dan Super Tucano juga menyerempet ke soal mesin. KT-1B Wong Bee menggunakan mesin mesin turboprop Pratt&Whitney Canada PT6A-62 dengan tenaga 950 tenaga kuda yang mampu mendorong pesawat samapi kecepatan 648 Km per jam serta dapat menjelajah sejauh 1.700 Km tanpa mengisi ulang bahan bakar. Sementara Super Tucano yang buatan Embraer, Brazil ditenagai mesin yang sama, dengan kecepatan maksimum 593 Km per jam dan jarak jelajah hingga 1.500 Km.
18920454-kt1-basic-trainer-or-ligyaya
KT-1B sejatinya adalah label yang disematkan oleh Korea Aerospace Industries (KAI) untuk varian ekspor KT (Korean Trainer)-1. Pengembangannya dimulai pada 1988 dibawah program KTX untuk Angkatan Udara Korsel. Pesawat ini adalah pesawat pertama dikelasnya yang dirancang menggunakan program computer CATIA. Sembilan buah prototype berhasil dibuat pada Juni 1991 dan penerbangan pertama dilakukan pada November 1991 untuk uji statis dan kelelahan metal (fatigue). Pada 1995 proyek ini secara resmi dinamakan Wong Bee. Di tahun 1999 kontrak pembelian 85 pesawat dan 20 pesawat tambahan ditandatangai oleh pemerintah Korea selatan dan Korea Aerospace . Pesawat KT-1A pertama diserahkan kepada AU Korsel pada tahun 2000 dan 85 pesawat lengkap terkirim pada tahun 2002. Selain ke Indonesia, KT-1 juga di ekspor untuk AU Turki (KT-1C) sebanyak 40 unit.

Aura Tempur Taktis
Melihat kembarannya EMB-314 Super Tucano berhasil digadang sebagai pesawat tempur taktis, maka pihak KAI juga tak mau ketinggalan untuk menyulap KT-1 dengan atribut tempur. Dengan dalih menggantikan peran pesawat intai Cessna O-2 Skymaster, KAI kemudian menghadirkan KA-1 yang di dapuk sebagai airfield control aircraft. Bekal senjatanya memang tak segarang Super Tucano, maklum peran KA-1 hanya untuk light attact dan sebagai pemandu bagi jet tempur untuk meluncurkan rudal udra ke permukaan.
KA-1
KA-1
2-kt1-basic-trainer-or-lig
Dengan atribut tempurnya, KA-1 disokong elemen tambahan yang tak ada di KT-1, diantaranya HUD (Head up Display), flight and navigantion display, weapon release cues, dan weapon station display. Untuk bekal senjatanya peluncur roket FFAR LAU-131, gun pod HMP kaliber 12,7 mm, dan ada bekal tanki bahan bakar ekstra (2×50 galon) yang bisa di jatuhkan. Selain digunakan AU Korsel, KA-1 kini sudah digunakan AU Peru dengan label KA-1P sebanyak 17 unit. Disayangkan, KA-1 tak dibekali internal gun, juga belum disiapkan untuk dipasangi rudal, baik rudal udara ke udara atau rudal udara ke permukaan. Sementara Super Tucano dapat dipasangi rudal udara ke udara AIM-9L Sidewinder atau MAA-A1 Piranha, dan rudal udara ke permukaan Maverick. (Haryo Adjie)

Spesifikasi KT/KA-1
– Panjang body : 10,3 meter
– Lebar sayap : 10.3 meter
– Tinggi : 3,7 meter
– Berat full : 2,54 ton
– Berat kosong : 1,91 ton
– Mesin : Pratt&Whitney Canada PT6A-62
– Kecepatan max : 648 Km per jam
– Jarak jelajah : 1.700 Km
– G-limit : -3.5/+7


Sabtu, 28 Maret 2015

Produksi Massal Pesawat N-219

 
Kokpit pesawat dengan teknologi full glass cockpit dan interior kabin pesawat N-210 (photos : pr1v4t33r)
Kokpit pesawat dengan teknologi full glass cockpit dan interior kabin pesawat N-210 (photos : pr1v4t33r)

Pemerintah melalui PT Dirgantara Indonesia (DI), tengah menyiapkan produksi massal pesawat kecil jenis N-219. Pesawat tersebut dikhususkan untuk melayani penerbangan jarak dekat antarwilayah di Indonesia.
“N-219 akan digunakan untuk menjangkau antarkota berjarak sekitar 200 kilometer. Kapasitasnya kurang lebih 19 penumpang,” ungkap Menteri Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Menristek dan Dikti), M Nasir, saat mengunjungi Solo Techno Park (STP), Selasa (24/3).
Ia mengklaim, saat ini prototipe pesawat tersebut telah selesai dibuat. “Satu unit pesawat riset itu bernilai sekitar Rp 120 miliar sampai Rp 125 miliar. Kami sedang mengupayakan agar N-219 bisa lulus uji sertifikasi pada tahun ini.” Dengan demikian, lanjut Nasir, PT DI diharapkan bisa mulai memproduksi pesawat tersebut secara massal pada 2016.
image
“Jika produksi pesawat itu bisa direalisasikan pada 2016, maka tahun depan akan menjadi tahun kebangkitan dirgantara Indonesia,” tegas Mantan Rektor Universitas Diponegoro (Undip) ini.
Nasir mengatakan, kendati biaya yang dibutuhkan untuk membuat prototipe N-219 relatif tinggi, harga pasaran yang dipatok untuk pesawat tersebut bisa di bawahnya.
“Harga keekonomiannya bisa berkisar US 6 juta dollar. Atau kira-kira Rp 70 miliar per unit. Dibanding dengan produksi luar negeri, harga segitu jauh lebih murah.” jelasnya.
image
Thailand dan Filipina, oleh Nasir diklaim sebagai contoh negara yang sudah menyatakan ketertarikannya terhadap N-219.
“Tapi kami akan fokus kepada pemenuhan kebutuhan dalam negeri dulu. Lagipula untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri saja, kami masih kesulitan,” tandasnya. (Suara Merdeka)

Pembunuhan Dua Serdadu TNI Diduga Reaksi Balik Mafia Aceh

ilustrasi (ist)
Anggota Komisi III DPR Fraksi PKS asal Aceh, Nasir Djamil, menyebut adanya dua kemungkinan yang diduga sebagai pemicu tewasnya dua anggota Kodim 0103/Aut, yang ditemukan pada Selasa (24/3) lalu.
Pertama, aksi keji yang menyebabkan kematian Sersan Satu Indra Irawan dan Sersan Dua Hendrianto, dikatakan Nasih, masih terjadi karena masih adanya penyebaran persenjataan ilegal di dataran Nangroe.
Dia pun menduga tentang adanya keterlibatan eks kombatan Gerakan Aceh Merdeka.
“Aceh sebagai pasca konflik, masih ada persenjataan ilegal. Pelakunya ada kemungkinan dulunya gerombolan bersenjata yang tergabung dengan GAM, ataupun kelompok lain yang juga menguasai persenjataan,” ujar Nasir, seperti dilansir CNN Indonesia, Kamis (26/3), malam.
Selain itu, kata Nasir, kemungkinan kedua aksi pembunuhan terjadi sebagai bentuk reaksi balik mafia atau gembong yang bermain dalam pasar narkotika, yang beberapa tahun belakangan banyak ditemukan di Aceh.
“Belakangan ini polisi kan banyak menangkap narkotika-narkotika yang dikirimkan dari Aceh. Nah, ada kemungkinan ini jadi reaksi balik para mafia (senjata) dan gembong (narkotik) yang kemungkinan bekerja sama untuk melakukan perlawanan dengan aparat,” kata dia.
Karenanya, Nasir menjelaskan, pada pertemuan antara Komisi I dan Komisi III DPR dengan BAIS (Badan Intelejen Strategis), BIN (Badan Intelejen Negara), Pangdam dan jajaran Polda Aceh, pada Senin (30/3) mendatang, akan dibahas tentang kondisi keamanan masyarakat Aceh.
Mengenai pencarian pelaku pembunuhan yang telah dilakukan sejak tiga hari lalu oleh pihak kepolisian, Nasir menyarankan, polisi atau TNI sebaiknya tidak beramai-ramai turun ke jalan untuk menggelar operasi.
Menurutnya, masyarakat Aceh akan merasa resah jika operasi dilakukan dengan terang-terangan.
“Kalau masyarakat didekati dengan cara lama yakni masuk ke kampung-kampung, itu sudah tidak efektif. Lebih baik polisi melakukan kerjanya dengan cara seperti detektif. Kalau pun menggelar razia, itu seharusnya sudah mengetahui dengan jelas siapa yang dijadikan target razia,” kata Nasir.(CNN Indonesia)

Jumat, 27 Maret 2015

Pemerintah Yakin Penembakan TNI di Aceh Murni Kriminal

Pemerintah Yakin Penembakan TNI di Aceh Murni Kriminal
Personel TNI menjaga ketat jalur masuk dan keluar kecamatan dikawasan pedalaman Nisam Antara, Aceh Utara, Provinsi Aceh. Rabu (26/3/2015) (ANTARA/Rahmad)

Wakil Presiden Jusuf Kalla, mengatakan, penembakan Sertu Indra Irawan dan Serda Hendrianto, dua personel Intel Kodim 0103 Aceh Utara murni kriminal biasa dan tak terkait dengan separatis.

"Yang di Aceh itu kriminal sebenarnya," kata Kalla di Istana Wakil Presiden, Jakarta, Jumat 27 Maret 2015.

Menurut Kalla, bisa saja oknum merampok dengan senjata api. "Kan ada beberapa oknum merampok pakai senjata mungkin ada senjata lama dipakai," ujar dia.

Sebelumnya, Kapolda Aceh Inspektur Jenderal Husein Hamidi menduga pelaku penculikan dan penembakan Sertu Indra Irawan dan Serda Hendrianto merupakan kelompok yang pernah melakukan kriminal di Langsa dan Aceh Timur.

"Kelompok tersebut pernah melakukan tindakan kriminalitas di Aceh Timur. Mereka menggunakan senjata campuran, ada yang AK 47 dan M 16," kata Kapolda Aceh, Irjen Pol Husein Hamidi, Rabu 25 Maret, di Aceh Utara.

Husein mengungkapkan, masih ada kelompok-kelompok sipil yang menggunakan senjata bekas konflik di Provinsi Aceh. Hingga saat ini belum bisa dipastikan jumlah senjata api yang masih beredar di kalangan masyarakat.

"Beberapa waktu yang lalu pernah ditemukan dua pucuk senjata jenis AK 47 pada saat dilakukan sweeping oleh Polres Aceh Utara," ujar Husein Hamidi.

Dua anggota Intel Kodim 0103 Aceh Utara ditemukan tewas di Desa Alue Mbang, Kecamatan Nisam Antara, Selasa, 24 Maret 2014, setelah sebelumnya mereka dikabarkan diculik oleh kelompok bersenjata.

Kedua anggota TNI Angkatan Darat itu ditemukan tak bernyawa lagi dengan posisi telungkup, tangan terikat, dan hanya menggunakan celana dalam. Dari sekitar lokasi penemuan jasad korban, ditemukan 12 selongsong peluru AK 47 dan tiga butir selongsong jenis M 16.

Kuat dugaan, korban ditembak belasan kali dari jarak dekat menggunakan senjata jenis AK 47 dan M 16.

"Korban ditembak di dada, dari bawah rahang tembus kepala dan di bahu," kata Kolonel Inf Achmad Daniel Chardin, kepada VIVA.co.id saat dijumpai di rumah sakit Kesrem, Selasa 24 Maret di Lhokseumawe.