Jam Digital

Minggu, 31 Agustus 2014

2015 Markas Batalion Infanteri Hadir di Natuna

http://bimg.antaranews.com/kepri/2014_08/small/brigjen-tni-b.-zuirman.jpg
Komandan Korem 033/Wira Pratama Kepri Brigadir Jenderal TNI B Zuirman (antarakepri.com/Zam Jambak)

Pada tahun 2015 nanti, satu batalion infanteri TNI AD akan hadir di Natuna. Penambahan dan penempatan kekuatan TNI tersebut adalah sebagai salah satu upaya dalam pengembangan gelar kesatuan di wilayah terdepan NKRI.
“Benar, pada tahun 2015 nanti akan ada batalion infantri di Natuna. Ini adalah salah satu upaya dalam pengembangan gelar kekuatan pasukan TNI di wilayah perbatasan,” ungkap Danrem 033/Wira Pratama Kepri Brigjen TNI B Zuirman di sela kunjungan ke Natuna, Rabu.
Jenderal bintang satu itu mengatakan, nantinya markas batalion tersebut akan ditempatkan di daerah Sepempang, Kecamatan Bunguran Timur dengan nama Batalion Infanteri 135.
Mengapa Batalion Infanteri, sebab batalion ini adalah pasukan yang bisa di arahkan kemana saja dan siap tempur kalau terjadi apa-apa nantinya, juga taktis. Sedangkan alat perangnya adalah yang terdepan atau utama,” kata Brigjen B Zuirman.
Perlu diketahui, tambah jenderal lagi, Kabupaten Natuna merupakan daerah NKRI yang berbatasan langsung dengan perairan Vietnam, dan wilayah timurnya berbatasan dengan Malaysia Timur, Thailand dan Brunei, yang bila terjadi konflik sangat riskan dijadikan musuh sebagai pangkalan sebelum masuk ke wilayah Indonesia.
“Posisi Natuna ini sangat strategis dan banyak pulau-pulau kecil, yang dikelilingi oleh negara asing, bila terjadi konflik, sangat mungkin dijadikan pangkalan oleh musuh sebelum masuk ke wilayah RI, oleh sebab itu, perlu ada tambahan pasukan yang terpusat di wilayah ini,” tambahnya.
Sementara ini kata dia, untuk lahan, Pemerintah Daerah Natuna sudah mempersiapkannya, dan menunggu sertifikatnya saja. Sedangkan dana untuk pembangunan markas tersebut, berasal dari pusat.
“Kita juga memberikan apresiasi kepada Pemerintah Kabupaten Natuna, yang sudah mempersiapkan lahan untuk TNI, semoga pada tahun 2015 nanti apa yang kita harapkan dan bisa terwujud, demi keutuhan dan keamanan NKRI di daerah perbatasan,” pungkasnya. (kepri.antaranews.com)

[Gallery] Welcome To Your New Home… Leo…!!

Satu persatu, MBT Leopard 2 dan IFV Marder diturunkan dari kapal pengangkutnya. Bukan pekerjaan mudah memang menurunkan sebanyak total 26 unit MBT Leopard 2 dan 26 buah Marder. Secara cepat dan efisien, kru dari Jerman itu mampu menurunkan puluhan tank. Dan menyaksikan puluhan MBT berjejer memang tiada bandingnya. Apalagi, ARC sempat ikut joyride dari kapal pengangkut menuju lapangan. Whoaaa… its a best ride eveeerrrr…!!

Hingga berita ini diturunkan, belum semua MBT dan Marder selesai diturunkan. Dan rencannya, pemuatan ke kapal angkut menuju Surabaya baru akan dilakukan pada Minggu (31/08) pagi. Untuk itu mari kita nikmati dulu sebagian foto-foto jepretan ARC berikut ini. Tapi jangan lupa nantikan updatenya hanya di www.arc.web.id
















ARC.

Leopard di Monas (Photo)

Dua tank Leopard 2A4 dipajang di Monas, berikut beberapa penampakannya….
DSC_0102
DSC_0166
DSC_0176
DSC_0164
DSC_0142
DSC_0141
DSC_0139
DSC_0137
DSC_0158
DSC_0132
Sumber : JKGR

TNI AU Bergaya di Langit Monas, Masyarakat Heboh

Aksi akrobatik pesawat dan terjun payung menghibur masyarakat.

Atraksi akrobatik usai lomba maraton Independence Day Run 2014

Atraksi akrobatik usai lomba maraton Independence Day Run 2014
Berbagai aksi menarik ikut meriahkan lomba maraton Independence Day Run 2014. Mulai dari aksi drum band, akrobatik pesawat, dan terjun payung berhasil memukau warga yang memadati Monumen Nasional hari Minggu pagi, 31 Agustus 2014.

Independence Day Run berlangsung meriah sejak pagi hari. Tercatat 45.000 pelari dilepas Presiden Republik Indonesia, Susilo Bambang Yudhoyono, untuk mengikuti lomba marathon 17K dan 8K.

Namun, kemeriahan acara perayaan ulang tahun Republik Indonesia ke-69 tidak sampai di situ saja. Berbagai acara menarik digelar untuk menarik minat masyarakat.

Pertama enam pesawat KT-1 Wongbi milik tim Jupiter TNI AU yang melakukan akrobatik di atas langit Monas. Pesawat berkelir merah itu mempertontonkan berbagai aksi ekstrem yang langsung disambut oleh tepuk tangan masyarakat.

Setelah itu, giliran tim terjun payung yang berterbangan di sekeliling monumen ikon kota Jakarta tersebut. 69 penerjun dari TNI RI dan Polri, ditambah Federasi Aerosport Indonesia (Fasida) Jawa Barat, berhasil menjadi sasaran foto warga.

Istana Negara juga mengadakan Pesta Rakyat yang terdiri dari lomba khas 17 Agustus seperti lomba balap karung, makan kerupuk, lomba bakiak, sampai panjat pinang, di lapangan Monas.

Pameran Alutsista TNI yang terdiri dari 2 Tank Leopard dan 8 Panser Anoa produksi PINDAD, serta penampilan Drumband Akmil Lokananta juga ikut meramaikan Independence Day Run.

"Puas sekali, sempat gerimis tadi pagi tapi akhirnya cerah. Pendaftaran online ternyata sangat membantu, antusiasmenya luar biasa," ujar ketua panitia, Kolonel Adm. Edi Wuryanto, kepada VIVAnews.

"Tahun lalu sukses besar. Tapi tahun ini semuanya lebih meriah dan semarak. Tahun lalu hadiahnya total Rp 400 juta, sekarang Rp 700 juta. Tahun lalu mobil satu, sekarang dua," tuturnya, sambil berharap Independence Day Run bisa jadi agenda tahunan.
 Vivanews. 

Sabtu, 30 Agustus 2014

Menilai Ancaman Islamic State Terhadap AS, Negara Barat dan Indonesia

ISIS Control in Iraq and Syria 6/16/2014
Daerah Yang Dikuasai ISIS di Irak Makin Meluas (Sumber : foxct.com)

Pada hari Selasa, 19 Agustus 2014 Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) yang kini merubah namanya menjadi   Negara Islam (Islamic State) merilis sebuah video pemenggalan kepala terhadap wartawan Amerika Serikat, James Foley, di YouTube. Dalam video terlihat Foley sedang berlutut di samping seorang pria berpakaian hitam. Ia membaca pesan yang mungkin ditulis pada penculiknya bahwa “pembunuh sesungguhnya” adalah Amerika.  Tak lama setelah itu, kepala Foley dipenggal dengan sebilah pisau.
James Foley ditangkap ISIS pada 22 November 2012 saat bertugas untuk GlobalPost di Suriah bagian barat laut, dekat perbatasan dengan Turki. Video itu  juga menunjukkan sosok jurnalis lain asal AS yang diyakini sebagai Steven Sotloff, kontributor Time yang diculik pada 2013 di Suriah. ISIS juga mengeluarkan ancaman  AS bahwa nyawa  Steven Sotloff, berada di bawah “keputusan Obama”. Jika Obama tidak menarik pasukannya dari Irak, Steven akan bernasib sama dengan Foley.
Menanggapi kasus pemenggalan Foley, Presiden AS Barack Obama menanggapi di Convention Center Charlotte di Charlotte, NC, Selasa, 26 Agustus, 2014. "Pesan kami kepada siapa saja yang merugikan orang-orang,  Amerika tidak lupa, jangkauan kita panjang, kita sabar, keadilan akan dilakukan. Kita akan melakukan apa yang diperlukan untuk menangkap orang-orang yang menyakiti orang Amerika, dan kami akan terus mengambil tindakan langsung di mana diperlukan untuk melindungi rakyat kami dan untuk mempertahankan tanah air kita.," tegasnya. Obama berjanji akan menegakkan keadilan atas pembunuhan Foley. Ia menyebut tindakan kekerasan ini “mengejutkan nurani seluruh dunia”.
Apakah dengan tindakan pelaku dari anggota Islamic State  (IS) itu lantas Amerika akan mengerahkan kekuatan pasukan ke Irak dan Suriah? Nampaknya tidak juga. Nampaknya Presiden Obama telah banyak belajar dari pengalaman keterlibatan langsung AS di luar negeri tentang pengerahan kekuatan yang dinilainya lebih banyak mudaratnya dibandingkan manfaatnya.
Kebijakan pemerintahan Obama terlihat lebih realistis, mengurangi pengiriman pasukan sejak Juni 2011. Kebijakan pemerintahan sebelumnya dari Presiden George Bush adalah mengejar dan meniadakan ancaman terorisme dari Al-Qaeda terhadap keamanan nasional serta melumpuhkan negara pendukung terorisme. Dimana  sumber terorisme dilenyapkan dari Afghanistan, Irak dan Libya, serta peniadaan tokoh teror dengan operasi intelijen kontra terorisme  dibeberapa negara seperti di Yaman dan Pakistan.
Perubahan kebijakan pemerintah AS terlihat sejak  tanggal 22 Juni 2011, dimana Presiden Obama mengeluarkan penyataan bahwa negara yang menjadi basis serangan ke daratan AS pada peristiwa 11 September 2001, kini sudah bukan merupakan ancaman teror terhadap AS. "Gelombang perang telah surut, dan kini sudah saatnya AS membangun negara," tegas Obama. Pejabat berwenang AS mengatakan bahwa penggantian operasi tempur akan digantikan dan lebih difokuskan pada operasi kontraterorisme rahasia, seperti yang dilakukan saat melakukan penyergapan terhadap pimpinan Al-Qaeda, Osama bin Laden. Kasus tersebut dijadikan sebagai sebuah bukti utama Presiden Obama untuk kebijakan pengurangan substansial pasukan Amerika tersebut.
Kebijakan AS telah bergeser, menilai bahwa ancaman lain yang jauh lebih berbahaya dan merugikan akan berasal dari ulah China. Amerika akan fokus melakukan pengamanan ke kawasan jalur laut China Selatan yang merupakan salah satu urat nadi jalur ekonominya. China dinilainya mulai berulah, nah jawabannya adalah geser pasukan dengan pertimbangan anggaran yang tersedia dan potensi ancaman. Presiden Obama menegaskan, "Ketika terancam, kita harus merespon dengan kekuatan," katanya. “But when that force can be targeted, we need not deploy large armies overseas,” jelasnya.

Islamic State Dalam Pandangan Amerika Serikat
ISIS atau Islamic State dibawah kepemimpinan Abu Bakr al-Baghdadi kini merupakan sebuah kekuatan penempur bersenjata yang sangat diperhitungkan baik oleh negara-negara di kawasan Timur Tengah maupun negara-negara lainnya. Kemunculan kekuatan ini dengan berdera hitamnya telah  menimbulkan rasa takut jauh melebihi psywar yang dilakukan oleh Al-Qaeda. Tujuan dari Osama Bin Laden juga untuk menciptakan negara Islam, tapi ia sering mengatakan bahwa itu akan tercapai dalam beberapa  tahun lagi dan hanya dapat dicapai di bawah kondisi yang tepat. ISIS terlihat lebih percaya diri, dan  mengeluarkan pernyataan dengan merubah nama ISIS (Islamic Ctate for Iraq and Suriah) menjadi Islamic State  dan menegaskan  bahwa kekhalifahan telah tiba.
Dalam melihat kelompok bersenjata Islamic State, sulit untuk dibayangkan hanya dari satu sisi. Melihat sebuah gerakan yang mendadak demikian populer, kuat dan berpengaruh, kita jangan terjebak dalam penilaian satu sisi belaka. Ini sebuah  gerakan politik bersenjata yang dibangun dengan sebuah perencanaan matang dengan memperhitungkan kondisi yang berlaku. ISIS yang pada awalnya adalah gerakan sempalan dari Al-Qaeda kemudian lepas dan berdiri sendiri dengan teori kekhalifahannya.
Dipermukaan yang nampak adalah gerakan bersenjata  IS  mampu memporak porandakan dan menggiriskan kekuatan  penguasa  penganut Islam Syiah di Irak. Pasukan Irak di kota Mosul dikabarkan tunggang langgang ketika para pejuang IS menyerbu.  Kemudian pasukan al-Baghdadi ini berusaha melebarkan sayap ke Suriah, dengan berani berbenturan dengan Jabhat al-Nusra yang merupakan perwakilan resmi Al-Qaeda. Sementara dilain sisi dari informasi pembocoran mantan pegawai NSA (Edward Snowden), menyatakan bahwa ISIS adalah bentukan CIA, MI6 dan Mossad dalam rangka destabilisasi kawasan Timur Tengah dan dalam rangka memancing bersatunya jaringan terorisme seluruh dunia.
Yang terjadi kini adalah benturan kepentingan AS dalam menangani IS, dimana dari pengalaman masa lalu saat konflik di Afghanistan antara pejuang Mujahidin (Taliban dan Al-Qaeda) yang dibantu AS, kemudian sejarah mencatat Al-Qaeda menjadi musuh utamanya yang mampu meruntuhkan simbol kebanggaan AS dalam peristiwa tragedi 911. Kemudian pimpinan Al-Qaeda (Osama bin-Laden dikejar selama 10 tahun hingga tewas).
Dalam menanggapi ISIS (IS), Presiden Obama lebih menekankan bahwa AS akan menangkap pembunuh James Foley demi keadilan. Dalam  menanggapi kemungkinan AS untuk memperluas perang melawan ISIS ke Suriah, Obama memperingatkan bahwa "Sejarah mengajarkan kita tentang bahayanya tindakan yang melampaui batas dan penyebaran kekuatan, kemudian mencoba untuk pergi sendiri tanpa dukungan internasional, atau bergegas ke petualangan militer tanpa memikirkan konsekuensinya."
Obama juga mengatakan bahwa serangan terhadap ISIS telah dibatasi untuk melindungi pasukan AS dan diplomat di Irak, dia menegaskan kembali bahwa pasukan AS tidak akan dikirim kembali  selain  dalam kapasitasnya sebagai penasihat. "Saya katakan lagi, pasukan tempur Amerika tidak akan kembali untuk berperang di Irak. Kami tidak akan mengizinkan Amerika Serikat untuk diseret kembali ke perang darat lain di Irak karena, pada akhirnya, terserah kepada rakyat Irak untuk menjembatani perbedaan mereka dan mengamankan diri mereka sendiri," tegas Presiden Obama.
Beberapa pejabat dan analis mengeluarkan pernyataan terkait dengan perkiraan ancaman masa datang dari ISIS (IS), seperti  Menteri Pertahanan AS,  Chuck Hagel menyebut Negara Islam di Irak dan Suriah itu merupakan "ancaman."  Dilain sisi sekretaris pers Pentagon, Rear Adm. John Kirby mengatakan bahwa penilaian dari  Departemen Pertahanan AS tidak mempercayai bahwa ISIS memiliki "kemampuan saat ini untuk melakukan serangan besar terhadap tanah air AS."  Ditegaskan Kirby, "Kami percaya bahwa mereka memiliki aspirasi untuk menyerang sasaran Barat," katanya.
Dilain kesempatan,  Ketua Kepala Staf Gabungan, Jenderal Martin Dempsey E, mengatakan  bahwa ambisi kelompok ISIS (IS) adalah untuk merubah wilayah Timur Tengah  termasuk Israel, Yordania, Kuwait dan Suriah menjadi bagian kekhalifahannya. "Kalau untuk mencapai visi itu, secara fundamental akan mengubah wajah Timur Tengah dan menciptakan lingkungan keamanan yang pasti akan mengancam kita dalam banyak hal," kata Dempsey.
"Saya khawatir tentang Turki, aku khawatir tentang Jordan, aku khawatir tentang destabilisasi regional," kata Jarret Brachman, penasihat pemerintah AS khusus masalah ISIS dan Al Qaeda."Kami prihatin tentang ancaman yang ditimbulkan oleh ISIS, tapi dari penilaian, seperti yang dinyatakan oleh Ketua Gabungan Kepala Staf, dan oleh komunitas intelijen, bahwa ada saat ini tidak plot aktif di bawah cara untuk menyerang tanah air AS, Sekretaris Pers Gedung Putih Josh Earnest mengatakan kepada wartawan.
Menteri Luar Negeri AS,  John Kerry menyampaikan  pernyataan keras menegaskan bahwa  ISIS berwajah "Jelek, biadab, tak dapat dijelaskan, nihilistik, dan kejahatan tidak bernilai. ISIS dan kefasikan itu  harus dihancurkan, dan mereka harus bertanggung jawab keji, kekejaman setan ini harus bertanggung jawab," katanya.
Dari beberapa pernyataan pejabat AS dan analis intelijen, nampaknya mereka menilai bahwa pada saat ini ISIS (IS) bukanlah merupakan ancaman nasional Amerika Serikat, itulah intinya. IS kini tidak mampu mencapai mainland-nya. Amerika Serikat merasa tidak terancam, sehingga tidak perlu merespon dengan kekuatan. Pendapat Presiden Obama mendapat dukungan dari beberapa pejabatnya. Hanya Menhan Chuck Hagel menyatakan ISIS tetap merupakan ancaman dan John Kirby mempercayai banhwa IS mempunyai aspirasi menyerang sasaran Barat.

Perkiraan Ancaman Islamic State Di Masa Datang
Beberapa negara-negara Barat kini mulai mengkhawatirkan bahwa keterlibatan warganya pada saat kembali ke negaranya akan menimbulkan ancaman tersendiri. mereka bisa saja melakukan tindakan seperti yang diarahkan oleh pimpinan IS, seperti melakukan serangan bersenjata, bom bunuh diri dan mengembangkan faham Islamic State versi al-Baghdadi yang keras, dan kejam.
Inggris memperkirakan bahwa lebih  500 orang warganya   telah pergi ke Suriah sejak pemberontakan dimulai.  Juru bicara Kedutaan Besar Inggris di Washington,  Jessica Jennings mengatakan,  "Jelas, itu sangat sulit untuk memberikan angka yang tepat tentang hal ini," katanya.
Sementara Kementerian Dalam Negeri Perancis memperkirakan  sekitar 900 warga Prancis saat ini melakukan jihad di Suriah, Irak dan Libya.
Badan intelijen Jerman menyatakan bahwa tecatat sekitar 300 warga negara Jerman telah melakukan perjalanan ke Suriah.
Sekretaris Pers Gedung Putih Josh Earnest menyatakan, "Salah satu masalah adalah bahwa kita ingin memastikan bahwa kita menghadapi ancaman ini sebelum semakin parah, sebelum mereka mampu membangun tempat yang aman di mana mereka bisa membangun jaringan internasional yang lebih besar dan memahami konspirasi yang lebih luas yang akan memungkinkan mereka untuk melaksanakan  serangan bencana yang lebih luas dan keras, "katanya.
Mantan Direktur CIA Michael Morell Deputi, yang kini menjadi  analis keamanan nasional CBS News, mengatakan bahwa ancaman dari ISIS adalah "masalah terorisme paling kompleks yang pernah saya lihat. Hal lain yang perlu kita lakukan adalah mengambil kepemimpinan dari medan perang. Kita perlu mengidentifikasi mereka melalui intelijen dan kemudian menangkap atau membunuh mereka," katanya. Morell mengatakan ancaman jangka pendek dari ISIS potensi bahwa mereka akan menginspirasi seseorang untuk menyerang AS, dan mungkin salah satu orang Amerika, Kanada atau Eropa Barat yang telah bertempur bersama dengan mereka. Ancaman dalam jangka panjangnya, dalam waktu dua setengah sampai tiga tahun mendatang, "Kita perlu khawatir tentang kemungkinan serangan mirip dengan serangan 911."

Kesimpulan
Islamic State yang dipimpin oleh Abu Bakr al-Baghdadi kini dinilai merupakan ancaman nyata di Irak dan Suriah, dimana mereka mampu memobilisir tidak hanya warga Arab, tetapi diperkirakan terdapat sekitar warga dari 50 negara berjumlah sekitar 12.000 orang yang telah  ikut berperang dengan gaya, aturan dan kekejaman dan kebrutalan ISIS (IS).
Amerika Serikat pada masa kini tidak menyimpulkan Islamic State menjadi ancaman langsung keamanan nasionalnya, dimana kemelut IS dipandangnya harus diselesaikan oleh pemerintahan Irak sendiri. Walau harus menmghadapi pasukan Irak, Pasukan Kurdi (Peshmerga) dan serangan udara terbatas dari  Angkatan Udara AS, pasukan Islamic State masih mampu melebarkan sayapnya, dan bahkan kini mampu mendekati ibukota Irak Baghdad.
Pada umumnya negara-negara Barat khawatir apabila warganya yang kini bergabung dengan Islamic State di Irak dan Suriah pada saatnya nanti kembali kenegaranya, mereka akan menyebarkan fahamnya dan menimbulkan teror dimasing-masing negaranya.
Ancaman IS bukan masa kini, tetapi dimasa mendatang, dengan penyebaran ideologi ke khalifahan dunia, memang Islamic State dampaknya akan jauh lebih berbahaya dibandingkan dengan Al-Qaeda.
Khusus bagi Indonesia, sebaiknya pulbaket (pengumpulan bahan keterangan) mereka-mereka yang berangkat ke Irak dan Suriah perlu dilakukan data ulang, beberapa informasi menyebutkan jumlahnya hingga kini mencapai sekitar 200 orang, dan bukan tidak mungkin akan semakin bertambah. Langkah pelarangan IS di tanah air perlu terus digalakkan, karena ide negara Islam sangat mudah disemaikan di Indonesia.
Ancaman terhadap stabilitas di Indonesia akan jauh lebih terasa dibandingkan negara-negara Barat, dan kita sudah mempunyai pengalaman sejak bom Bali 2002. Sebagai negara dengan penduduk beragama Islam terbesar di dunia, jelas kita sangat tidak mengharapkan IS akan menjadikan Indonesia menjadi pusat kegiatannya di masa mendatang.

Penulis : Marsda TNI (Pur) Prayitno Ramelan, Analis Intelijen. www.ramalanintelijen.net

Balitbang Uji Statis dan Dinamis Roket R-Han

Uji coba roket R-Han 450mm
Badan Penelitian dan Pengembangan Kementerian Pertahanan RI (Balitbang Kemhan) dan Konsorsium Roket Nasional melaksanakan uji coba statis roket R-Han 450mm dan uji dinamis roket R-Han 320mm di lapangan Sonda Lapan Pameungpeuk, Garut, Jawa Barat pada 21 dan 22 Agustus 2014. Uji coba dihadiri oleh Kabalitbang Kemhan dan tim Konsorsium.

Kegiatan ini merupakan lanjutan dari program kegiatan pembuatan prototipe roket dengan jangkauan 100 km 'ground to ground' yang dilaksanakan pada T.A. 2013 yang  pada saat itu sampai pada tahap uji statis roket R-Han 320 mm sebanyak 2 unit dan uji statis roket R-Han 450 mm 1 unit.

Dalam kegiatan ini salah satu implementasi pemanfaatan teknologi khususnya dikaitkan dengan bentuk-bentuk ancaman adalah dikembangkannya roket pertahanan R-Han 320 mm dan R-Han 450 mm. Berdasarkan evaluasi strategis terhadap letak geografis negara Republik Indonesia dan perkembangan situasi serta ancaman yang masih dihadapi, maka peroketan dalam bentuk sistem senjata adalah suatu keharusan dan perlu segera dikembangkan untuk pengembangan dan modernisasi TNI  dalam menjawab tantangan-tantangan perang  serta upaya membuat Indonesia tidak bergantung pada produk luar negeri, khususnya di bidang pengadaan alat utama sistem senjata (alutsista). 

Penekanan tombol pada saat peluncuran roket R-Han dilakukan oleh Kabalitbang Kemhan Prof. Dr. Ir. Eddy S. Siradj M.Sc. Kegiatan uji coba yang dilaksanakan berjalan dengan lancar dan hasil sesuai harapan.  Diharapkan kegiatan pembuatan prototipe roket jarak 100 km 'ground to ground' (tahap awal) dapat terus berlanjut (multiyears) sehingga akan didapatkan prototipe roket yang andal serta tercapainya kemandirian alutsista, khususnya  teknologi keroketan. (Balitbang Kemhan)
 

Tank Leopard Mejeng di Monas

 
Turis Asing pun menyukai Tank Leopard (Haritsah Almudatsir/Jawa Pos)
Turis Asing pun menyukai Tank Leopard (Haritsah Almudatsir/Jawa Pos)

Independent Day Run 2014 digelar di area Monumen Nasional (Monas) besok (31/8/2014). Kegiatan untuk memperingati Hari Kemerdekaan RI itu juga diramaikan pesta rakyat dan pameran alutsista (alat utama sistem senjata). Dua Tank Leopard buatan Jerman dan Panser Anoa bikinan PT Pindad ikut dihadirkan.
Dua Tank Leopard dipajang di Silang Barat Monas Jumat (29/8). Sedangkan delapan Panser Anoa diparkir di pintu masuk Gedung Indosat. Alutsista milik pasukan pengamanan presiden (Paspamres) tersebut menjadi primadona acara. Tidak sedikit pengunjung yang memanfaatkan peralatan perang itu untuk berfoto selfie.
Panitia penyelenggara Independent Day Muhammad Aries menjelaskan, Tank Leopard dan Panser Anoa sengaja dipajang untuk menarik kedatangan warga dalam acara tersebut. Puncak acara bakal diramaikan pesta rakyat. “Sengaja dipajang lebih awal supaya Sabtu (hari ini, Red) pengunjung bisa menikmati dulu,” ujar dia.
Menurut Aries, Independent Day Run sengaja dihelat untuk memeriahkan peringatan kemerdekaan RI. Acara yang dimulai pukul 06.00 itu diawali dengan lomba lari sejauh 8 kilometer dan 17 kilometer.
Presiden SBY dijadwalkan hadir dan membuka lomba lari tersebut. SBY juga diagendakan ikut memainkan salah satu alat marching band lokananta milik akademi militer. “Ada juga kegiatan lomba balap karung, bakiak, panjat pinang, dan makan kerupuk. Semuanya terbuka untuk umum,” tuturnya.
Sebagai penutup kegiatan, panitia akan mempersembahkan kegiatan jupiter aerobatik tim. Kegiatan itu diisi dengan atraksi pesawat jet milik TNI-AU yang melakukan manuver di atas langit Monas. (jawapos.com)

Jumat, 29 Agustus 2014

Oerlikon Skyshield TNI AU

Oerlikon Skyshield TNI AU
Oerlikon Skyshield TNI AU

TNI AU ternyata memilih sistem pertahanan udara Oerlikon Skyshield mobile, untuk melindungi Pangkalan dan alutsista mereka.
Platform yang dipilih adalah truk 6×6 yang disuplai oleh PT Alam Indomesin Utama (AIU). Sederhana namun taktik, karena areal yang dipertahankan oleh TNI AU adalah teritorial dengan medan yang mulus, seperti hanggar maupun Pangkalan Udara. Untuk mengantisipasi jumlah yang belum sepadan dengan Pangkalan udara! Oerlikon Skyshield dipilih yang bersifat mobile, agar mudah di pindahin ke titik hot spot.
Oerlikon Skyshield TNI AU  (photo: PT AIU)
Oerlikon Skyshield TNI AU (photo: PT AIU)
image
Pada perkembangannya,satuan brigade mekanis juga membutuhkan anti pertahanan udara seperti ini, yang akan efektif menghajar drone, rudal maupun helikopter.
Untuk itu FNSS Turki mengembangkan Oerlikon Skyshield dengan platform kendaraan lapis baja, yakni ACV-300.
Oerlikon Skyshield ACV300 platform
Oerlikon Skyshield ACV300 platform
image
image
Pada MEF I, Panser Anoa dikembangkan ke berbagai varian: APC, IFV, Ambulance dan recovery.
Pola ini bisa dilihat dan tampaknya akan diadopsi untuk Langkah Pindad selanjutnya, yakni membuat lapis baja dengan penggerak rantai. Tank medium Pindad itu sedang didisain bersama FNSS Turki, pembuat APC dan Tank ACV 300.
Diharapkan Pindad bisa memanfaatkan kerjasama itu, untuk membuat Oerlikon Skyshield platform tracked, yang nantinya akan dibutuhkan oleh TNI AD dan AU. Dengan demikian, produksi dari Tank Nasional pada MEF II dapat digenjot jumlahnya oleh Pindad.
image
image
image
Bukan hanya FNSS Turki, sejumlah produsen senjata dari negara lain juga mengadopsi sistem pertahanan udara Oerlikon Skyshield berbasis tank (rantai/ roda).
 

TNI AL Butuh 48 Kapal Perang

 
KCR 60 M (photo bumn.go.id)
KCR 60 M (photo bumn.go.id)

Kementerian Pertahanan mencatat besaran kebutuhan ideal alat utama sistem senjata (Alutsista) untuk memperkuat keamanan perairan Indonesia sesuai rencana strategis mencapai 48 unit kapal, termasuk armada untuk perang.
“Dari puluhan kapal itu sebanyak 16 unit berupa kapal cepat rudal (KCR) 60 meter, 16 unit KCR 40 meter, dan 16 unit kapal patroli cepat,” kata Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro ditemui usai menerima kapal pesanan TNI AL yang kedua, KCR 60 M dengan nama KRI Tombak-629, di Dermaga PT PAL Indonesia, di Surabaya, Rabu.
Mengenai pembangunan 16 unit KCR tersebut, ungkap dia, membutuhkan waktu yang tidak sedikit. Apalagi, sampai sekarang kapasitas produksi PT PAL Indonesia hanya tiga unit kapal per tahun.
“Total KCR yang kami pesan tergolong multirole karena dipersenjatai dengan rudal, meriam, dan software yang bisa digunakan untuk perang elektronik,” ujarnya.
Sementara, jelas dia, desain kapal yang dilengkapi sistem multirole itu diyakini mampu bertempur dengan mengantisipasi serangan udara, laut, maupun darat.
“Bahkan terhadap perang warfare sekalipun,” katanya.
Pada kesempatan serupa, KSAL Laksamana Marsetyo, menambahkan, pembangunan KCR 60 meter akan diserahkan ke PT PAL Indonesia sebagai Lead Integrator. Sementara, untuk KCR 40 meter nantinya akan dibangun di galangan kapal di Batam.
“Dengan demikian, sekaligus mendukung pertumbuhan ekonomi Indonesia melalui peningkatan produksi galangan kapal nasional,” katanya.
Di sisi lain, Direktur Utama PT PAL Indonesia, M Firmansyah Arifin, mengemukakan, terkait pembangunan satu unit KCR 60 m tersebut membutuhkan dana Rp 125 miliar. Besaran tersebut hanya pembangunan fisik atau belum termasuk biaya persenjataannya.
“Kini KCR kedua pesanan TNI AL tersebut diberi nama KRI Tombak-629. Kapal itu dipesan di tempat kami dan hari ini diterima langsung Menhan, Purnomo Yusgiantoro,” katanya.
Sebelumnya, lanjut dia, Kemenhan telah menerima kapal pertama pada 28 Mei lalu yang diberi nama KRI Sampari. Rencananya, kapal terakhir pesanan Kemenhan diserahkan pada September tahun 2014 dan sekarang masih dalam proses.(Antara).

The Jupiter Maneuver, Monas

Aksi The Jupiters TNI AU
Aksi The Jupiters TNI AU

Tim aerobatik kebanggan TNI Angkatan Udara, Jupiters Aerobatic Team (JAT) / “The Jupiters”, akan tampil pada Independence Day Run yang rencananya dilepas Presiden Susilo Bambang Yudhoyono di Monas, Minggu 31 Agustus 2014.
Mulai Kamis, 28-30 Agustus jam 09.00 wib, The Jupiters akan melakukan latihan di sekitar Monas untuk pengenalan medan dan menyesuaikan kondisi terhadap gedung-gedung tinggi di sekitarnya, sedangkan pelaksanaannya pada Minggu (31/8).
The Jupiters menggunakan pesawat KT-1 Woong Bee buatan Korea Selatan, yang sehari-hari digunakan para instruktur penerbang TNI AU untuk melatih siswa penerbang di Skadron Pendidikan (Skadik) 102 Lanud Adi Sutjipto Yogyakarta.
The Jupiters yang dipimpin oleh flight leader (Jupiter 1) Letkol Pnb Feri Yunaldi sedikitnya akan melakukan 15 manuver aerobatik yang serasi, menarik bahkan menegangkan selama sekitar 20 menit. Sedangkan Right Wing (Jupiter 2) Kapten Pnb Idham Satria, Wing Left (Jupiter 3) Kapten Pnb Apri Arfianto, Slot (Jupiter 4) Mayor Pnb Ari Susiono, Lead Synchro (Jupiter 5) Mayor Pnb Sri Raharjo dan Synchro (Jupiter 6) Mayor Pnb H.S Romas.
Aksi The Jupiters TNI AU
Aksi The Jupiters TNI AU

Pada setiap penampilan The Jupiters menyiapkan dua bentuk manuver sebagai alternatif, yaitu Hight Show apabila kondisi cuaca baik dan memungkinkan untuk manuver formasi aerobatik secara vertikal seperti manuver Jupiter Roll, Loop, Clover Leaf, Vulcan & Leader Benefit, Loop & Break Off, Tanggo to Diamond Loop, Mirror, Screw Roll, Heart, Roll Slide, Solo Spin, Five Card Loop, Jupiter Roll Back dan Loop and Boom Burst.
Sedangkan manuver Low Show dilaksanakan apabila base cloud rendah sehingga tidak memungkinkan melaksanakan vertikal manuver, sehingga manuver yang akan dilaksanakan meliputi Jupiter Roll, Hi “G” Turn, Vulcan & Leader Benefit Pass, Break Off, Jupiter Wheel, Tanggo to Diamond Pass, Mirror, Screw Roll, Heart, Roll Slide, Knife Edge, Five Card Pass, Jupiter Roll Back dan Boom Burst.
The Jupiters selain tampil pada event nasional, juga tampil go internasional pada 100 tahun penerbangan Thailand pada 2012, Langkawi International Maritime and Aerospace Exhibition 2013 (LIMA’13) Februari 2013, “The 4th Brunei Darussalam International Defence Exhibition” (BRIDEX 2013) Desember 2013 dan Singapore Air Show Februari 2014 yang merupakan perhelatan kedirgantaraan terbesar di Asia Tenggara. Direncanakan The Jupiters akan tampil kembali pada Langkawi International Maritime and Aerospace Exhibition (LIMA’15) Februari 2015. (Dispenau / Poskota).

PT PAL Serahkan KCR Kedua Pesanan TNI AL

Upacara penyerahan Kapal Cepat Rudal (KCR)-60 Meter buatan PT PAL Indonesia kepada TNI AL, di Surabaya, Rabu (28/5)/Bisnis-Peni Widarti 
KRI Sampari-628

BUMN galangan kapal PT PAL Indonesia (Persero) akhirnya melakukan penyerahan kapal cepat rudal (KCR) 60 Meter kedua kepada TNI Angkatan Laut sesuai kontrak jual beli pemesanan kapal perang dari TNI AL pada 2011.
Kepala Departemen Humas PAL Indonesia Bayu Witjaksono mengatakan KCR 60 M bernama KRI Tombak 629 itu diserahkan Rabu 27 Agustus 2014. Sebelumnya PAL Indonesia juga telah merampungkan proyek KCR-60 M yang pertama dan  resmi menyerahkannya pada 28 Mei 2014.
“Penyerahan KCR 60 M ketiga rencananya akan dilakukan pada September mendatang,” ujarnya kepada Bisnis, Selasa (26/8/2014).
Bayu menjelaskan proses pembangunan KCR 60 meter tersebut berawal dari pengembangan produk PAL Indonesia sebelumnya yakni Fast Patrol Boat (FPB) 57 meter yang hingga kini masih digunakan oleh TNI AL.
“Pengembangan ukuran dan kemampuan KCR 60 M memang direncanakan dan didesain sesuai dengan kebutuhan masa dengan armada perang, dan ini merupakan karya perseroan yang berteknologi canggih,” ujarnya.
Tiga KCR 60 M senilai Rp375 miliar tersebut merupakan kapal perang pesanan TNI AL yang digarap sejak 2012 dan ditargetkan rampung pada semester II/2014. Kapal itu dibuat untuk memenuhi Minimum Esensitial Force (MEF) yang ada sesuai amanah Undang-Undang No.16 Tahun 2012 tentang Industri Pertahanan.
Kapal yang berfungsi sebagai kapal kombat dan kapal pemburu atau kapal sergap itu didesain dengan kemampuan bisa bersembunyi di antara pulau-pulau yang tersebar di Indonesia. Untuk itu kapasitas kapal tersebut memiliki panjang 60 meter, lebar 8,10 meter, kecepatan maksimal 28 knots dan berat muatan penuh 460 ton.
Bayu menambahkan perkembangan kapal perang saat ini sangat diperlukan, baik dari segi persenjataan, desain dan kemampuan kapal yang dapat menyokong kinerja TNI AL. Setidaknya Indonesia harus memiliki minimal 16 unit KCR 60 meter, 16 unit KCR 40 meter, dan 12 unit kapal selam.
Dalam penyerahan dan peresmian KCR 60 M tersebut rencananya akan dihadiri Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro, Menteri Perindustrian M.S Hidayat, Menteri pekerjaan Umum Djoko Kirmanto, Menteri Pendidikan M. Nuh dan Kepala Staf TNI AL (KASAL) Laksamana Marsetio. (surabaya.bisnis.com)

Terus Berlatih Dengan Tank Leopard

Selain di Jerman, upaya mengawaki MBT Leopard 2 juga tengah berlangsung di Tanah Air. Buktinya sebanyak 30 personel Yonkav 8/ Tank Divif 2 Kostrad saat ini sedang mengikuti pelatihan mengemudi Tank Leopard yang dilaksanakan di Pusdikkav Pussenkav. Kegiatan pelatihan yang dilaksanakan selama 2 minggu ini dibuka secara resmi oleh Komandan Pusat Kesenjataan Kavaleri Kodiklat TNI AD, Brigjen TNI Mulyanto pada tanggal 18 Agustus 2014 bertempat di Gedung Serba Guna Susilo Sudarman, Pusdikkav Padalarang Jawa Barat.

Pelatihan ini merupakan kelanjutan dari program pengadaan 103 unit Tank Leopard yang dilaksanakan TNI AD, guna menyiapkan prajurit Kavaleri yang akan mengawaki Alutsista baru tersebut. Di samping sebagai langkah penyiapan dalam rangka penerimaan 24 unit Tank Leopard 2A4 dan 28 unit Tank Marder yang akan tiba di Indonesia padaawal bulan September 2014. Tank kebanggan TNI-AD tersebut seluruhnya akan digelar pada upacara memperingati Hari TNI  5 Oktober 2014 yang akan diselenggarakan terpusat di Dermaga Ujung Koarmatim TNI AL, Surabaya.
Dalam pelatihan tersebut prajurit Narasinga Wiratama yang bermarkas di Pasuruan, JawaTimur itu diberikan pengenalan dasar tentang otomotif serta teknik mengemudi dasar Tank Leopard di medan datar. Dalam pengarahannya pada saat peninjauan pelaksanaan kegiatan pelatihan, Danyonkav 8/2 Kostrad Mayor Kav. Valian Wicaksono berpesan agar setiap petatar dapat menimba ilmu yang diberikan selama pelatihan. Sehingga diharapkan mampu secara optimal mengawaki Alutsista baru tersebut, khususnya pada pelaksaan Upacara Hari TNI ke-69 Tahun 2014 ini.

Sumber : arc.web.id

Garuda Shield 2014

ICV Stryker US Army di Indonesia (jakartagreater.com).
ICV Stryker US Army di Indonesia (jakartagreater.com).

Latihan bersama Garuda Shield-8/2014 antara TNI AD dengan AD Amerika Serikat direncanakan akan diselenggaraan pada Bulan September 2014 di Malang dan Asembagus Situbondo. Sampai dengan saat ini telah dilaksanakan koordinasi dan rapat untuk persiapan, khususnya terkait dengan transportasi logistik dan armada perang dari Amerika Serikat yang akan menggunakan fasilitas Pelabuhan Tanjung Wangi.
image
ICV Stryker US Army di Indonesia (jakartagreater.com).
image
ICV Stryker US Army di Indonesia (jakartagreater.com).

PT Pelindo III (Persero) Cabang Tanjung Wangi yang telah memiliki terminal internasional yang comply dengan ISPS Code dialokasikan menjadi tempat bersandarnya bagi Kapal Cargo Ocean Giant untuk melaksanakan kegiatan bongkar muat, dengan kapasitas muatan berupa kurang lebih 22 jenis kendaraan perang, pesawat Helicopter AD Amerika Serikat dan perlengkapan lainnya yang dimuat dalam ± 40 dengan ukuran container 40 feat. Dalam rangka persiapan penyelenggaraan dimaksud, pihak Tim US Army telah melakukan survey secara langsung ke Dermaga Pelabuhan Tanjung Wangi.
US Army di Indonesia (jakartagreater.com)
US Army di Indonesia (jakartagreater.com)

Merupakan suatu kehormatan bagi Pelabuhan Tanjung Wangi karena hal ini merupakan kunjungan perdana The United States Army (USA) melalui Pelabuhan Tanjung Wangi di saat Pelabuhan Tanjung Wangi sedang mempersiapkan diri untuk menjadi Pelabuhan Internasional dengan melayani kegiatan Petikemas, ungkap Bangun Swastanto General Manager Pelabuhan Tanjung Wangi saat ditemui setelah menghadiri Undangan Rapat koordinasi pelaksanaan Mid Exercise (MPC) Latma Garuda Shield-8/2014 di Jember. (pp3.co.id).

KRI Teluk Bintuni Siap Launching

KRI Teluk Bintuni (photo: Saibuni.com)
KRI Teluk Bintuni (photo: Saibuni.com)

Kesibukan kru PT DRU Lampung terus meningkat, tiga hari menjelang peluncuran kapal perang khusus pengangkut tank, KRI Teluk Bintuni ke laut.
“Dijadwalkan launching Kamis, 28 Agustus 2014. Semoga tidak terjadi apa-apa sehingga tidak mundur dan cuaca juga bersahabat saat acara peluncuran kapal tersebut ke laut bisa berjalan dengan lancar,” ungkap Kepala Bagian Umum PT DRU Yahya kepada Saibumi.com.
Ia menyampaikan peluncuran kapal pesanan Kementerian Pertahanan dan Keamanan tersebut akan dilakukan malam hari. “Dimulai acaranya pukul 16.00 WIB sampai dengan selesai dan rencananya juga akan ada kembang api,” ujarnya.
KRI Teluk Bintuni adalah kapal jenis Landing Shift Tank (LST) yang didesain mampu mendarat di pantai, khusus untuk angkut tank jenis Leopard yang didatangkan dari Jerman. Untuk tahap pertama, Angkatan Laut membuat tiga kapal angkut tank. Untuk kapal angkut tank 1 dan 2 dikerjakan oleh BUMN. Sedangkan pengerjaan kapal angkut tank 3 dipercayakan kepada PT DRU Lampung.
TKRI Teluk Bintuni dijadwalkan akan dipamerkan langsung di hadapan Presiden Republik Indonesia Soesilo Bambang Yudhoyono. “Kapal ini direncanakan jadi maskot yang tampil pada pawai kapal perang yang dimiliki oleh Angkatan Laut saat Upacara Peringatan Hari Ulang Tahun TNI pada Oktober 2014 mendatang di Surabaya,” kata General Manager PT DRU Lampung Harryadi.
KRI Teluk Bintuni ini menjadi bukti bahwa galangan kapal milik Indonesia terutama swasta sanggup untuk membuat kapal untuk memenuhi keperluan alat utama sistem senjata (alutsista).
KRI Teluk Bintuni
KRI Teluk Bintuni

Keberhasilan pembuatan kapal perang khusus pengangkut tank ini juga menjadi ajang pembuktian bahwa industri maritim Indonesia mampu membuat kapal perang sendiri.
“Sebelumnya kami sudah pernah dipercaya memperbaiki KRI Kala Hitam. Pernah juga perbaiki KMP Kelimutu, dan sebagainya. Kami juga sudah pernah membuat kapal tanker, kapal ferry, kapal kargo, kapal fiber (Fibre Reinforced Plastic Boat /FRP), kapal kontainer dan kapal pesiar jenis cruise. Pengalaman itu yang membuat kami, pihak swasta pertama di Indonesia, dipercaya Kemenhankam RI membuat kapal ini di Lampung,” pungkasnya.

Senjata KRI Teluk Bintuni
KRI Teluk Bintuni akan dipersenjatai. KRI Teluk Celukan Bawang-532 dari Satuan Kapal Amfibi Komando Armada RI Kawasan barat (Satfibkoarmabar), mengangkut senjata untuk diserahkan kepada kru KRI Teluk Bintuni-520 di dermaga PT. DRU, Jalan. Srengsem Panjang, Bandar Lampung, Senin (25/8).
Menurut Komandan KRI Teluk Celukan Bawang-532 Mayor Laut (P) Dimi Amri, senjata yang dibawa tersebut merupakan titipan dari Dinas Persenjataan dan Elektronika Angkatan Laut (Disenlekal). KRI Teluk Celukan Bawang-532 saat ini sedang melaksanakan operasi keamanan Laut dengan nama sandi Rakata Jaya. (Saibumi.com / Koarmabar) .

Indonesia Matangkan Pembangunan Simulator Sukhoi

Indonesia Matangkan Pembangunan Simulator Sukhoi

Beijing (Antara) – Indonesia kini sedang mematangkan rencana pembangunan simulator Sukhoi, kata Wakil Menteri Pertahanan RI Sjafrie Sjamsoeddin di Beijing, Selasa.
“Saat ini telah diinvetarisasi negara-negara mana saja yang akan terlibat dalam pembangunan simulator Sukhoi bagi pilot-pilot Sukhoi TNI Angkatan Udara. Setelah itu akan dipastikan kesesuaian dari simulator yang diajukan beberapa negara itu dengan spesifikasi yang akan digunakan penerbang Sukhoi TNI Angkatan Udara,” ungkapnya.
Berdasar catatan Antara, terkait rencana pembangunan simulator Sukhoi itu ada beberapa negara yang mengajukan termasuk Rusia dan Tiongkok, sebagai produsen dan juga pengguna pesawat jet tempur Sukhoi.
Dari11 negara yang mengajukan tersaring tiga negara yang sesuai spesifikasi teknik dan kebutuhan operasional TNI Angkatan Udara yakni Tiongkok, Kanada dan Slowakia.
Untuk memastikan spesifikasi teknik dan kebutuhan operasional yang dimiliki masing-masing perusahaan di tiga negara itu, tim dari Indonesia tengah melakukan peninjauan ke setiap perusahaan dari tiga negara itu.
“Dua negara sudah ditinjau yakni Kanada dan Slowakia, sedangkan Tiongkok dalam waktu dekat,” kata sumber Antara di Mabes TNI Angkatan Udara.
Para penerbang pesawat jet tempur Sukhoi TNI Angkatan Udara melakukan pelatihan simulator Sukhoi di Tiongkok sejak 2007, dengan materi latihan simulator Sukhoi yang telah ditingkatkan dari materi dasar ke latihan simulasi tempur.
Hingga kini sudah ada delapan penerbang Sukhoi TNI Angkatan Udara yang mengasah keterampilan dan keahliannya di Negeri Panda. (id.berita.yahoo.com)