Jam Digital

Sabtu, 28 Februari 2015

Pindad mitra kembangkan munisi kaliber besar

Pindad mitra kembangkan munisi kaliber besar
Pemerintah Suntik Modal Ke Pindad Senjata produksi PT Pindad dipajang saat kunjungan Presiden Joko Widodo di Divisi Senjata PT Pindad, Bandung, Jabar, Senin (12/1). Presiden menyatakan akan menyuntikkan dana Rp700 miliar ke PT Pindad guna mendorong berkembangnya industri alutsista produksi dalam negeri guna memenuhi kebutuhan pertahanan nasional. (ANTARA FOTO/Andika Wahyu) ()
Pemerintah konkret dalam mendukung penggunaan produksi dalam negeri khususnya produk alutsista, salah satunya komitmen untuk meningkatkan penyerapan produksi Pindad
PT Pindad menggandeng sejumlah mitra strategis dari luar negeri dalam pengembangan munisi kaliber besar (MKB) untuk memenuhi kebutuhan TNI.

"Dalam peningkatan kompetensi munisi kaliber besar, Pindad telah menggandeng mitra strategis dari luar negeri yang sudah memiliki reputasi tinggi dalam produksi munisi kaliber besar," kata Direktur Utama PT Pindad Silmy Karim di Bandung, Sabtu.

Menurut dia, munisi kaliber besar yang dikembangkan adalah kaliber 20 mm, 40 mm, 76 mm, 90 mm, hingga 105 mm yang dibuat di Turen, Malang.

Untuk produk munisi kaliber besar terbaru yang telah diuji sertifikasi oleh Kementerian Pertahanan dan jajaran Tentara Nasional Indonesia (TNI) Angkatan Darat yakni peluru meriam kaliber 105 mm.

Pengembangan juga mencakup panser kanon 90 milimeter Badak yang konon baru dua negara di dunia yang mengembangkan munisi ukuran itu.

Program pengembangan munisi besar itu, secara khusus Pindad mendapat kunjungan Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN) sekaligus Kepala Badan Pembangunan Nasional (Bappenas), Andrinof Chaniago dan Menteri Perindustrian Saleh Husin pada Jumat (27/2).

Pemerintah mendukung penuh terhadap pengembangan usaha, teknologi dan kemampuan rancang bangun Pindad untuk menuju ke arah kemandirian industri pertahanan seperti amanah Undang-Undang Nomor 16 tahun 2012.

"Pemerintah konkret dalam mendukung penggunaan produksi dalam negeri khususnya produk alutsista, salah satunya komitmen untuk meningkatkan penyerapan produksi Pindad," kata Silmy.

Selain mengembangkan munisi besar, Pindad memproduksi aneka kendaraan tempur seperti Anoa dan Komodo dengan berbagai varian serta produk senapan dan pistol.

Sementara itu Vice President Amunisi Pindad I Wayan Sutama menyebutkan kesiapan Pindad untuk pengembangan munisi kaliber besar. Produksi munisi dilakukan di pabrik Pindad di Turen, Jawa Timur.

"Pindad sangat siap untuk memproduksi kaliber besar, salah satunya 105mm, 90mm, 76mm M-Gunung dan mortir bom," kata Wayan Sutama.

Menurut dia, ke depan Pindad bisa memenuhi munisi kebutuhan TNI khususnya untuk panser dan tank milik TNI, serta beberapa munisi untuk TNI-AU dan TNI-AL.

"Untuk pengembangan kaliber 90mm yang cukup rumit, Pindad sudah bisa membuatnya. Kaliber itu cukup rumit karena di dalamnya ada siripnya, namun kita bisa memproduksinya," kata Wayan
 

Menunggu Nasib Panser Badak

 
Panser Badak PT Pindad
Panser Badak PT Pindad

PT Pindad punya salah satu produk andalan yaitu kendaraan tempur berupa panser yang diberi nama Badak. Tidak hanya itu, Pindad juga memproduksi amunisi berkaliber besar. Demikian dikemukakan Direktur Utama Pindad Silmy Karim di kantornya, Bandung, Jumat (27/2/2015).
“Jadi selain produk panser Badak, kita perlihatkan juga kalau kita punya amunisi kaliber besar. Bahwa di situ, Indonesia mampu memproduksi amunisi kaliber besar ukuran 105 yang sudah disertifikasi,” kata Silmy.
Saat ini Pindad juga akan lebih mendorong proses sertifikasi kaliber ukuran 76, 90, 20, dan 40. “Kita dorong tahun ini bisa jadi bagian dari pengadaan alutsista (alat utama sistem pertahanan) dalam negeri,” ucapnya.
Selain itu, Pindad juga akan lebih giat produksi untuk semua jenis alutsista baik untuk di darat atau di laut.
“Pasarnya lokal, tapi mitra strategis kita akan mengekspor di regional maupun Timur Tengah. Kami juga perlu dukungan dari pengguna dan Menteri Pertahanan agar mensosialisasikan sehingga timbul kepercayaan diri pengguna untuk menggunakan produk dalam negeri,” jelasnya.
Menteri Perindustrian  Saleh Husin dan Menteri PPN/Kepala Badan Perencana Pembangunan Nasional (Bappenas) Andrinof didampingi Dirut PT Pindad Silmy Karim, di Panser Badak, Pindad Bandung (Detik.com)
Menteri Perindustrian Saleh Husin dan Menteri PPN/Kepala Badan Perencana Pembangunan Nasional (Bappenas) Andrinof didampingi Dirut PT Pindad Silmy Karim, di Panser Badak, Pindad Bandung (Detik.com)

Tahun ini Pindad memperoleh ‘suntikan’ Penyertaan Modal Negara (PMN) senilai Rp 700 miliar. Dari jumlah tersebut, Rp 300 miliar digunakan untuk peningkatan kapasitas produksi, Rp 300 miliar untuk modernisasi, dan Rp 100 miliar untuk kerja sama dengan mitra strategis dari luar negeri.
Menteri Perindustrian Saleh Husin dalam kunjungannya ke Pindad mengimbau kepada instansi-instansi pemerintahan dan BUMN agar memprioritaskan penggunaan produk dalam negeri.
“Saya selaku Menteri Perindustrian mengimbau instansi yang ada di Tanah Air, termasuk BUMN, untuk memprioritaskan penggunaan produk dalam negeri terutama yang sudah dihasilkan oleh bangsa kita. Seperti panser Badak,” ujar Saleh.
Panser tersebut, lanjut Saleh, bisa saja dimanfaatkan oleh instansi terkait di dalam negeri. “Nanti kita berkoordinasi dengan Kementerian Pertahanan, termasuk TNI dan Polri. Kalau perlu kita bawa ke sidang kabinet,” katanya.(detik.com).

CN-295 akan Dibuat di PT DI Bandung

 
CN 295M TNI AU
CN 295M TNI AU

Indonesia dan Spanyol terus mengembangkan kerja sama di bidang pembuatan pesawat. Pesawat taktis canggih CN 295 yang awalnya dibuat di Spanyol, ke depan akan dibuat di Bandung, Jawa Barat.
Pada program awal, pesawat ini dibuat sebanyak 9 unit yaitu 7 unit dibuat di Sevilla (Spanyol) dan 2 unit dibuat di Bandung oleh PT Dirgantara Indonesia melalui supervisi dari ahli-ahli Spanyol.
Untuk melengkapi kebutuhan satu skuadron, bakal kembali dibuat 7 unit pesawat jenis ini yang seluruhnya dibuat di Bandung. “Kontrak 7 pesawat belum ditandatangani. Tapi saya diberitahu keputusannya sudah dibuat,” kata Duta Besar Spanyol untuk Indonesia, Fransisco Jose; Viquiera Niel, saat berbincang dengan media, Kamis (27/2/2015) malam.
Sejak 1980-an, lanjut Viquiera, Indonesia telah melakukan kerja sama dengan Negeri Matador. Di bidang penerbangan, kedua negara membuat pesawat C-212 atau CN 212, antara Cassa dan Nurtanio (sekarang PT DI).
Kini, pesawat tersebut hanya dibuat di Indonesia, tepatnya di markas PT DI di Bandung. Pengembangan terus dilakukan hingga muncul pesawat-pesawat baru berjenis CN 235 dan yang terbaru adalah CN 295.
Program kerja sama membangun pesawat canggih CN 295 untuk keperluan pertahanan militer ini dim?ulai sekitar 7 tahun lalu. Disepakati 7 pesawat dibuat di Spanyol, sedangkan 2 pesawat dibuat di Bandung. “Dua pesawat terakhir sudah dirakit di Bandung, 2 dari 9 pesawat. Delapan sudah dikirimkan, sementara 1 lagi akan dikirimkan pada Oktober atau November,” paparnya.
Program tersebut berlanjut dengan membangun pesawat sebanyak 7 unit lagi. Viquiera menuturkan, dalam beberapa tahun lagi program ini telah selesai dan pesawat sudah bisa melengkapi skuadron (16 unit). “Begitu kontraknya ditandatangani, kita mulai membangunnya dan saya berasumsi beberapa tahun setelah kontrak ditandatangani, program ini akan selesai,” katanya. ?
Dia meyakini, pesawat baru ini jauh lebih canggih dari segi fitur, teknologi, hingga spesifikasi dibanding produksi terdahulunya. “Ini lebih canggih dari 212. Elektronik dan avianiknya. Sekarang pesawat militer punya update setiap 6 bulan sekali seperti halnya komputer. Karena bagian terpentingnya adalah software seperti komputer dan itu yang membuatnya berbeda,” jelasnya. (Detik.com).

Markas calon Kodam Papua Barat di Arfai Manokwari

 
KSAD Jenderal TNI Gatot Nurmantyo (ANTARA FOTO/Joko Sulistyo)
KSAD Jenderal TNI Gatot Nurmantyo (ANTARA FOTO/Joko Sulistyo)

Manokwari, Papua Barat (ANTARA News) – Markas calon Kodam Papua Barat digadang-gadang di Kelurahan Arfai Distrik (Kecamatan) Manokwari Selatan, Kabupaten Manokwari.
Kepala Staf TNI AD, Jenderal TNI Gatot Nurmantyo, Rabu, mengatakan pembangunan Markas Kodam Provinsi Papua Barat akan dimulai pada awal Maret 2015.
“Berdasarkan hasil kajian, lokasi Markas Kompi C dan D Arfai Kodim 1703 Manokwari, akan dijadikan sebagai Markas Kodam Provinsi Papua Barat,” katanya.
Ia mengatakan, Markas Kompi C dan D Arfai Kodim 1703 Manokwari nantinya dipindahkan ke lokasi baru di Distrik Warmare Kabupaten Manokwari.
“Tanah lokasi pembangunan Markas Kodam di Arfai sudah memiliki sertifikat milik TNI Angkatan Darat sehingga tidak ada masalah atau kendala saat proses pembangunan nanti, “ujar dia.
Gubernur Provinsi Papua Barat, Abraham Atururi, juga mendukung pembangunan Markas Komando Daerah Militer Papua Barat di Arfai karena dekat dengan kantor-kantor Pemerintah Provinsi Papua Barat.
Ia mengatakan, anggaran pembangunan Markas Komando Daerah Militer Provinsi Papua Barat di Arfai sudah disiapkan oleh Pemerintah Pusat dan proses pembangunan dimulai maret diawasi oleh Kodam XVII Cenderawasih Papua. Nurmantyo berharap pembangunan Markas Komando Daerah Militer Provinsi Papua Barat tuntas pada 2016 sehingga masyarakat di Provinsi Papua Barat sudah memiliki panglima jenderal bintang dua.
Dia juga berharap agar masyarakat di Provinsi Papua Barat menerima kehadiran Kodam Papua Barat tidak berpikir yang negatif sebab kehadiran TNI di Papua Barat untuk menjaga dan melindungi masyarakat. (ANTARA News)

TNI Dukung Pemberantasan Illegal Mining

 
image
TNI akan mendukung sepenuhnya pemberantasan Illegal Mining yang dilakukan para spekulan dan telah merugikan pendapatan negara di sektor energi. Demikian ditegaskan Panglima TNI Jenderal TNI Dr. Moeldoko saat menerima paparan tentang eksploitasi tanpa ijin (Illegal Mining) di Blok Cepu oleh Direktur Hulu Pertamina Bapak Syamsu Alam dan Presiden Direktur Pertamina EP Adriansyah, bertempat di ruang rapat Paripurna Mabes TNI Cilangkap, Kamis (26/2/2015).
Dukungan ini sesuai dengan salah satu tugas TNI adalah menjaga kedaulatan, termasuk kedaulatan bidang energi. Dengan berkurangnya Illegal Mining, maka diharapkan pendapatan negara akan meningkat dan berujung pada meningkatnya kesejahteraan masyarakat.
image
Panglima TNI juga mengatakan bahwa, kerja sama antara TNI dan Pertamina sudah berlangsung dengan baik, demikian juga dengan penandatanganan Memorandum Of Understanding (MoU) antara TNI dengan Pertamina yang bertujuan untuk dijadikan sebagai pedoman kedua belah pihak dalam mengimplementasikan rencana kerja sama tersebut.
Berdasarkan pengalaman, TNI pernah berhasil menangani kegiatan eksploitasi tanpa ijin (Illegal Mining) baik yang dilakukan di wilayah Plaju Sumatera Selatan maupun penambangan emas di wilayah Kepulauan Buru, semuanya dapat diselesaikan bersama dan diterima dengan baik.
Panglima TNI Jenderal Moeldoko
Panglima TNI Jenderal Moeldoko

Pertamina merupakan Obyek Vital Nasional yang perlu dilindungi keberadaannya, demikian juga dengan kedaulatan energi, bahkan TNI saat itu turut serta dalam melahirkan berdirinya Pertamina. Hal tersebut tertuang dalam Surat Keputusan Kepala Staf Angkatan Darat Selaku Penguasa Perang Pusat No. PRT/PM/017/1957 Tanggal 15 Oktober 1957, dari PT. TMSU (Tambang Minyak Sumatera Utara) dirubah menjadi PT PERMINA (Perusahaan Minyak Nasional).
Turut hadir dalam rapat tersebut, Kasum TNI Marsdya TNI Dede Rusamsi, S.E.,M.M., Irjen TNI Letjen TNI Syafril Mahyudin, Koorsahli Panglima TNI Mayjen TNI Wisnu Bawa Tenaya, para Asisten Panglima TNI, Kabais TNI Mayjen TNI Moh. Erwin Syafitri, Kababinkum TNI Mayjen TNI S. Supriyatna, SH.,M.H., Kapuspen TNI Mayjen TNI M. Fuad Basya, para Asops Angkatan, Pangdam IV/Dip dan Pangdam V/Brw serta para Direksi Pertamina EP dan Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas).

Authentikasi : Kapuspen TNI, Mayjen TNI M. Fuad Basya

Jumat, 27 Februari 2015

4 Perang Siber Lawan Australia dan Bali Nine

ilustrasi (ist)
Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Tedjo Edhy Purdijatno mengatakan, pemuda Indonesia juga bisa menyerang Australia melalui siber (cyber) atau komunikasi dunia maya, terkait ancaman Australia terhadap ekseskusi mati duo Bali Nine.
“Kemarin (beberapa waktu lalu) Australia menyerang kita (Indonesia) melalui siber. Tapi, pemuda kita juga bisa serang Australia melalui siber. Ingat, kemampuan kita juga tidak kalah,” kata Tedjo di Jayapura, Papua, Kamis, 26 Februari 2015.
Ia mengemukakan hal itu di hadapan seribuan pemuda Indonesia yang menghadiri Kongres Komite Nasional Pemuda Indonesia di Papua saat menjelaskan sikap pemerintah terhadap tanggapan sejumlah negara yang memiliki warga terpidana mati di Indonesia, seperti Australia dan Brazil.
Australia tampaknya terus berusaha membebaskan Andrew Chan dan Myuran Sukumaran, dua terpidana mati dalam jaringan Bali Nine. Mereka mengancam akan menarik duta besar dari Jakarta, memblokir pariwisata Bali hingga menyinggung soal bantuan bencana Tsunami Aceh.
“Australia juga mengait-ngaitkan bantuan bencana Tsunami Aceh dengan hukuman mati bandar narkoba, itu juga menyakitkan kita, sehingga jika mereka menyerang melalui siber maka kita juga bisa menyerang Australia melalui siber,” ujar Tedjo.
Sejauh ini sedikitnya terdapat empat fakta perang siber para peretas Indonesia dengan Australia.

1. Spionase Australia
Aksi spionase pemerintah Australia baru-baru ini diungkap oleh The Sidney Morning Herald. Media Australia itu mengabarkan bahwa sejumlah kedutaan besar Australia di wilayah Asia Tenggara terlibat kegiatan penyadapan yang dimotori dinas intelijen Amerika Serikat (NSA).

2. Serangan Anonymous Indonesia
Kelompok peretas bernama Anonymous Indonesia menggelar #OpAustralia, serangan ke ratusan situs Australia hingga tumbang sebagai tindakan balasan atas tuduhan spionase yang dilakukan Australia. Anonymous Indonesia melalui akun Twitter @anon_indonesia mengumumkan daftar ratusan situs Australia yang diklaim telah berhasil mereka bajak.
Kebanyakan situs yang menjadi korban peretasan adalah situs iklan dan bisnis kelas bawah yang tak terlalu populer di Australia dan diperkirakan dipilih secara acak.

3. Operation Australia
Anonymous Indonesia mengumandangkan serangan lanjutan yang diberi sandi perang #OpAustralia (Operation Australia). Serangan ini kabarnya dibantu oleh kubu Anonymous Australia, yang juga mengecam tindakan spionase.
Mereka pulalah yang kabarnya menggagas #OpAustralia dengan tujuan agar serangan siber yang dilakukan bisa lebih terfokus pada situs-situs pemerintahan Australia, bukan situs milik sipil yang tak bersalah.
Sasaran utama dari serangan peretas Indonesia difokuskan pada pengambilalihan situs Badan Intelijen Autralia yang beralamatkan di www.asio.gov.au dan situs tersebut pun sempat dibuat “down” untuk beberapa saat oleh Anonymous Indonesia.

4. Ancaman Anonymous Australia
Keadaan berubah. Anonymous Australia mengancam akan menyerang Indonesia dengan munculnya video berisi ancaman yang diunggah di YouTube belum lama ini. Dalam video itu Anonymous Australia mengumumkan perang siber dan mengancam akan mengobrak-ngabrik beberapa situs ternama Indonesia.
Beberapa yang menjadi sasaran adalah situs www.indonesia.go.id, www.kpk.go.id, www.garuda-indonesia.com, dan www.polri.go.id. (Tempo)

Buru Kapal Fu Yuan Yu 80, TNI AL Ngaku Kesulitan

Sertijab KASAL. ©handout Puspen TNI
Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana TNI Ade Supandi menilai kapal Fu Yuan Yu 80 kerapkali mematikan radar automatic identification system (AIS). Sehingga TNI AL tak bisa mencari posisi tepat kapal tersebut.
“Sudah sampai informasinya dan saya sudah sampaikan ke Pangarmabar untuk mencari. Kadang-kadang mereka punya AIS dimatikan, sehingga kita harus mencari satu per satu kapal-kapal,” kata Ade usai latihan menembak di Mabes TNI AL, Jakarta, Jumat (27/2).
Menurut dia, tugas TNI AL tak hanya menangkap kapal illegal fishing, namun menegakkan kedaulatan laut. Akan tetapi, pihaknya sudah bekerjasama dengan Kementeri Kelautan dan Perikanan dalam menangkap kapal nelayan asing yang diatur dalam Undang-undang nomor 45 tahun 2009 tentang perikanan.
“Kalaupun ada indikasi laporan-laporan ya harus kita periksa. Itu sebagai prosedur yang harus kita lakukan. Prinsip kita sebagai angkatan laut untuk menegakkan hukum jadi hukumnya yang ditegakkan,” ujarnya.
Selain itu, dia mengatakan, empat kapal Filipina sudah diselidiki untuk ditentukan sanksi yang pantas ditetapkan. Pihaknya belum bisa memastikan kapal Filipina tersebut untuk ditenggelamkan.
“Tinggal nanti keputusan pemerintah apakah ditenggelamkan. Kalau sudah inkrah di pengadilan itu bisa disita dengan cara dimusnahkan, atau ditenggelamkan atau dimanfaatkan, tinggal pilihan nanti,” imbuhnya.
Untuk diketahui, Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti geram melihat ulah kapal Fu Yuan Yu 80 yang melakukan transhipment atau bongkar muat di perairan Indonesia. Padahal katanya izin pelayaran kapal Fu Yuan Yu 80 sudah habis sejak tahun 2013.
“Ternyata Fu Yuan Yu 80 masih berlayar di Utara Jakarta, saya berharap Kasal dan PSDKP AL bisa menangkap mereka hari ini,” kata Susi usai menghadiri sertijab pangarmabar di lapangan Komando Armada RI Kawasan Barat, Jakarta Pusat, Rabu (25/2). (Merdeka)

NAS 332 L1/L2 Super Puma: Helikopter “Air Force One” Republik Indonesia

Sampai saat ini beragam pesawat dengan tanda panggil Indonesia One, atau RI-001 terus melayani pemimpin Indonesia terbang ke berbagai belahan penjuru dunia. Namun dengan kondisi Indonesia yang berpulau-pulau dan bahkan beberapa tidak memiliki lanud, penggunaan pesawat terbang biasa tidak akan mencukupi. Untuk itu diperlukan helikopter kepresidenan dalam membantu mengemban tugas-tugas kenegaraan.
Saat ini, helikopter kepresidenan menggunakan NAS 332 Super Puma, jenis helikopter angkut sedang serbaguna. Tidak seperti pesawat kepresidenan yang baru saja mendapat model lebih baru, Super Puma sudah dipakai sejak era Soeharto. Tidak hanya presiden RI, Presiden Brazil dan Perancis pun menggunakan helikopter yang satu ini.
NAS 332 Super Puma adalah helikopter besutan Aérospatiale (sekarang Airbus Helicopters) dengan 4 bilah baling-baling, mesin ganda dan berukuran sedang. Heli yang terbang perdana pada tahun 1978 ini merupakan versi pembaharuan dari Aérospatiale SA 330 Puma. Super Puma terbukti sangat populer, tercatat pada periode Juli 1981 sampai April 1987 rata-rata 3 helikopter ini diproduksi untuk pemesan baik dari militer maupun sipil tiap harinya.
PT Dirgantara Indonesia (d/h PT IPTN) dengan lisensi Aerospatiale juga memproduksi SA 330 and AS 332 untuk konsumen dalam negeri. Helikopter Kepresidenan NAS 332 Super Puma pemeliharaannya berada di bawah naungan Sekretariat Negara, dengan operasional oleh Skadron Udara 45 yang bermarkasi di Halim Perdanakusumah sebagai operator utama. Skadron udara ini hanya khusus digunakan untuk Presiden maupun Wakil Presiden saat mengunjungi pelosok Indonesia dengan helikopter. Skadron 45 terbilang baru, karena baru diresmikan pada tahun 2011 lalu, sebelumnya helikopter Super Puma Kepresidenan menjadi etalase Skadron 17 VIP/VVIP.
TJsOdnWCsOdsc06624super-puma
Kesiapan helikopter kepresidenan jelas harus selalu dalam keadaan prima. Ada tiga helikopter bercat putih abu-abu ini, yakni dengan nomer registrasi H-3203, H-3205 dan H-3206. Ketiga helikopter untuk perawatannya dipercayakan kepada PT DI di Bandung. Dukungan perwakilan teknis juga disediakan PT DI untuk pekerjaan di luar Bandung, seperti jika pekerjaan perawatan dilakukan di Pangkalan Udara Utama TNI AU Halim Perdanakusuma (Skadron Udara 45) dan Pangkalan Udara Atang Senjaya, Bogor (Skadron Teknik 024).
NAS 332 Super Puma berbobot 4.627 kg dalam keadaan kosong, bobot lepas landas maksimum mencapai 8.600 kg. Dengan kru maksimal 2 orang ia bisa membawa sampai 18–24 orang penumpang tergantung pengaturan ruang kabin. Kecepatan maksimum helikopter adalah 278 KM/jam, ketinggian terbang sampai 7.200 m dan mesin yang ia gunakan 2× Turboméca Makila 1A1 motor turbin, 1.357 kW.
karpet-merah_20141216_085229in277632_presiden-joko-widodo-turun-dari-helikopter-kepresidenan-di-desa-majong-_663_382043984700_1418700316-jokowi029337300_1419233515-14-12-20-Jokowi_NTT___Ground_Breaking_Bendungan_Baru_NTT-3-s
Super Puma Kepresidenan Indonesia juga sudah dipasangi TCAS (Traffic/Collision Avoidance System) guna menjamin tingkat keselamatan RI-1. Perangkat lain yang dicangkok adalah peralatan peringatan tabrakan TCAD (Traffic/Collision Alerting Device) guna meningkatkan keselamatan penerbangan.
Ada dua varian Super Puma Kepresidenan yang dioperasikan Skadron 45, yakni NAS 332 L1 Super Puma dan NAS 332 L2 Super Puma. Varian L1 dibangun dari versi sipil dengan long fuselage dan dilengkapi airline interior. Sedangkan varian L2 juga dibangun dari versi sipil, ditambahi spheriflex rotor head dan EFIS (electronic flight instrument system). Sebagai helikopter kepresidenan, Super Puma dibuat dengan konfigurasi khusus, selain sentuhan pada interior, helikopter juga dilengkapi pintu tangga lipat, seperti pada pesawat jet eksekutif. Khusus varian L2, perawatannya dilakukan oleh ESEA (Eurocopter South East Asia) yang berkedudukan di Singapura dan dibawah supervise Skadron Teknik 024.

Dalam kondisi perang, Super Puma dapat dipasangi pod senapan, roket dan misil secara eksternal, serta peralatan untuk peran anti-kapal. Sebuah senapan juga dapat dipasang di pintu kabin untuk keamanan tambahan. 37 pasukan militer di seluruh dunia saat ini masih setia menggunakan Super Puma. Menjawab kebutuhan militer, Airbus Helicopter pun telah merilis varian militer Super Puma, yang diberi label EC725 Cougar, helikopter SAR Tempur battle proven ini pun dalam proses kedatangan untuk melengkapi kekuatan alutsista TNI AU. (Deni Adi)

Kamis, 26 Februari 2015

Tatang Koswara dan 14 Sniper Terhebat Dunia

Tatang Koswara dan 14 Sniper Terhebat Dunia (1) 
 Ilustrasi (dari film Enemy at The Gates)
Dengan mata nyalang yang tajam bak elang, para penembak jitu mengintai dari teropong senapan musuh, mengendap di semak-semak atau di atas gedung. Mereka dianggap pahlawan bagi negaranya. Buku Sniper Training, Technique and Weapon yang ditulis Peter Brookesmith tahun 2000 lalu, mencatat beberapa sniper hebat. Siapa saja mereka?

Di buku tersebut, ada nama sniper legendaris Indonesia, Tatang Koswara, di dalamnya. Dia menempati urutan ke-14, sebagai penembak jitu terhebat sepanjang masa.

detikcom akan menyajikan 14 nama sniper terhebat dalam dua artikel. Berikut 7 nama pertama dari 14 penembak jitu yang ada di buku Peter Brookesmith, seperti dikutip, Kamis (26/2/2015):

Tatang Koswara dan 14 Sniper Terhebat Dunia (1) - 2 
 (Foto: warhistoryonline.com)
1. Simo HayhaSimo Hayha merupakan sniper legendaris asal Finlandia. Kiprahnya terjadi saat Winter War (1939-1940) kala pasukan Rusia menyerang Finlandia saat musim dingin.

Sekitar 542 prajurit Rusia terkonfirmasi berhasil ditembaknya. Saat beraksi, Simo tidak menggunakan teleskop yang tidak memantulkan cahaya dan hanya menggunakan pisir besi sehingga sulit ditemukan. Dia bisa menembak musuh dari jarak lebih dari 400 meter.

Nyaris semua countersniper Rusia tewas di tangannya. Namun tak pelak Simo kena tembak musuh pula yang menghantam rahang kiri dan menghancurkan pipinya. Dia sempat koma karena tembakan itu.

Karena tak ada saraf yang rusak, maka Simo akhirnya bisa pulih dan hidup normal kendati wajahnya berubah. Dia sempat mengungkapkan rahasia suksesnya menjadi sniper adalah selalu berlatih. Dia dinaikkan pangkatnya dari kopral menjadi letnan dua dan dinobatkan sebagai Pahlawan Finlandia. Hayha meninggal dalam usia 96 tahun pada 1 April 2002 lalu.

Tatang Koswara dan 14 Sniper Terhebat Dunia (1) - 3 
 Ilustrasi (dari film Enemy at The Gates)
2. Erwin KoenigDari Wikipedia disebutkan bahwa Erwin Konig atau Heinz Thorvald adalah nama dari seorang sniper Wehrmacht handal yang terbunuh oleh sniper legendaris Tentara Merah Vasily Zaytsev selama berkecamuknya pertempuran Stalingrad tahun 1942-1943. Nama Konig disebut-sebut oleh Zaytsev dalam buku memoarnya, "Notes of a Sniper", juga dalam buku non-fiksi besutan William Craig yang terbit tahun 1973 berjudul "Enemy at the Gates: The Battle for Stalingrad".

Tapi nama ini mengemuka tatkala diperankan dengan bagus sekali oleh aktor Ed Harris dalam film "Enemy at the Gates" (2001), yang menggambarkan duel sniper antara Zaytsev dan Konig selama hari-hari terakhir Pertempuran Stalingrad.

Identitas Erwin Koenig ini sempat dipertanyakan, karena tak ada catatan selain bersumber dari memoar Zaytsev. Zaytsev mencatatkan mengetahui identitas Koenig setelah merampas dokumen dari jasad Koenig dan terungkaplah dia adalah kepala sekolah sniper di Berlin.

Sebaliknya, dari pihak Jerman, tak ada catatan dokumen yang menunjukkan bahwa nama Erwin Koenig pernah bertempur. Dalam buku yang dibuat Peter Brookesmith, Koening tercatat berhasil menembak 500 musuh.
Tatang Koswara dan 14 Sniper Terhebat Dunia (1) - 4 (Foto: warhistoryonline.com)
3. Nikolai Yakovlevich IlyinNikolai Yakolevich Ilyin adalah sniper Tentara Merah Rusia di Divisi 50th Guard Rifle yang juga berkiprah pada perang Stalingard pada 1942-1943. Dari warhistoryonline.com mengatakan bahwa sekitar 494 musuh berhasil ditembaknya, atau 496 musuh versi buku "Sniper Training, Techniques and Weapon" yang ditulis Peter Brookesmith. Nikolai gugur dalam medan tempur pada 4 Agustus 1943.

Tatang Koswara dan 14 Sniper Terhebat Dunia (1) - 5 
 (Foto: rumantiki.ru)
4. Vasily Gregorievich ZaytsevVasily Zaytsev adalah sniper legendaris dari kesatuan Tentara Merah Rusia yang kiprahnya menjadi legendaris pada saat Perang Stalingard pada 1942-1943.

Zaytsev, menurut situs russiapedia.rt.com, berhasil menembak 300 tentara Nazi. Dalam kurun 10 November-17 Desember 1942 saja, ada 225 yang terkonfirmasi tewas, 11 di antaranya sniper.

Duel legendarisnya adalah dengan sniper SS Nazi Jerman, Erwin Koenig dalam Perang Stalingard. Zaytsev menulis memoar tentang duel dengan Koenig, yang tak ditemukan dalam dokumen dan catatan Jerman sehingga dipertanyakan eksistensinya. Duel itu akhirnya dimenangkan Zaytsev hingga difilmkan menjadi "Enemy of The Gates". Film "Enemy of The Gates" sendiri disutradarai Jean-Jacques Annaud, Zaytsev sendiri diperankan Jude Law, dan lawannya Erwin Koenig diperankan Ed Harris.

Pasca Perang Dunia II, akhirnya Zaytsev belajar lagi di universitas tekstil dan bekerja sebagai insinyur hingga menjadi direktur di pabrik tekstil. Dia meninggal pada 1991 dan dikubur di Kiev, padahal wasiatnya ingin dikubur di Stalingard. Wasiatnya terkabul saat perayaan 63 Tahun Perang Stalingard, jasadnya dikuburkan kembali dalam upacara militer di Mamayev Kurgan di Volgograd, nama teranyar Stalingard.

Tatang Koswara dan 14 Sniper Terhebat Dunia (1) - 6 (Foto: Getty Image)
5. Lyudmila PavlichenkoSelama Perang Dunia I dan II, Rusia diketahui paling banyak menggembleng warganya nan cantik, cerdas, tapi punya naluri membunuh tinggi sebagai penembak jitu atau sniper. Penembak jitu perempuan yang paling legendaris adalah Lyudmila Pavlichenko. Dia lahir di Belaya Tserkov, wilayah Ukraina pada 12 Juli 1916. Mahasiswi jurusan Sejarah Universitas Kiev ini ikut terjun dalam perang Dunia II saat Jerman menyerang Russia.

Pavlichenko yang tomboy sebetulnya melamar untuk menjadi perawat di divisi Infanteri. Tapi di tengah jalan ia dipindahkan ke divisi sniper. Dia bergabung dengan 2000 perempuan lainnya yang akan dilatih menjadi sniper.

Prestasinya melumpuhkan lawan mengalahkan legendaris sniper Rusia Vasily Zaytsev. Pavlichenko telah membunuh 309 prajurit Jerman, termasuk 36 Sniper tentara jerman. Sementara Vasily Zaytsev cuma membunuh 148 tentara Nazi. Pavlichenko berpulang pada 10 Oktober 1974  dalam usia 58 tahun.

Tatang Koswara dan 14 Sniper Terhebat Dunia (1) - 7 (foto: suite.lo)
6. Adelbert Waldron IIINama Adelbert Waldron III moncer saat Perang Vietnam. Bert, demikian panggilannya, bergabung dengan AL AS pada 1953. Selulusnya dari sekolah sniper Army Marksmanship Unit (AMU) tahun 1968, Bert lantas bekerja sebagai personel AL AS di Sungai Mekong.

Hingga akhir tugasnya pada pertengahan 1969, Berts yang saat itu berusia 36 tahun berhasil menembak musuh sebanyak 109 orang, jumlah tertinggi di antara tentara AS saat perang Vietnam, demikian dikutip dari snipercentral.com.

Kiprah legendarisnya adalah saat dia dan rekan-rekannya menaiki Tango Boat di Sungai Mekong, saat itu ada sniper Vietkong yang menembak sisi dinding kapal. Setelah merunduk, Bert kemudian mencari penembak jitu itu dan menemukannya di atas pohon yang jaraknya 900 meter dari kapal. Segera saja Bert menembak jatuh Vietkong itu itu dan membuat teman-temannya terkesima.

Pasca perang Vietnam, Bert mengajar di sekolah menembak US Army Marksmanship Unit (AMU) sebelum meninggalkan dinas ketentaraan tahun 1970. Dia lantas meninggal pada 18 Oktober 1995 di California dalam usia 62 tahun.

Atas jasanya dia dianugerahi beberapa penghargaan termasuk dari Presiden AS. Semasa hidup, dia menolak segala permintaan wawancara, dengan alasan sederhana, dia tak mau kemasyhuran atas apa yang dilakukannya.

Tatang Koswara dan 14 Sniper Terhebat Dunia (1) - 8
7. Charles B Mawhinney
Charles Mawhinney juga sniper yang berkiprah di Perang Vietnam berasal dari satuan US Marine Corps (USMC). Chuck, panggilan Charles B Mawhinney, bergabung di USMC tahun 1967 setelah lulus SMA pada usia 18 tahun, kemudian mengikuti sekolah sniper Scout Sniper School di Camp Pendleton hingga lulus pada April 1968. Setelah itu, Chuck langsung dikirim ke Perang Vietnam.

Selama 13 bulan bertugas di Vietnam, menurut situs chuckmawhinney.com, Chuck terkonfirmasi menembak 103 tentara Vietkong. Dia akhirnya pensiun dari USMC tahun 1970, kemudian kembali ke Lakeview, Oregon dan menikah serta bekerja pada US Forest Service hingga pensiun pada akhir 1990.

Chuck selama ini diam-diam saja tentang karir snipernya, bahkan istrinya tak mengetahui kiprahnya. Chuck juga tak mengetahui bahwa rekornya dibanding-bandingkan dengan rekan sejawatnya Carlos Hatchcock, yang terkonfirmasi membunuh 93 musuh.

Kiprahnya mulai terkuak saat buku "Dear Mom: A Sniper's in Vietnam" terbit yang ditulis bekas sniper Marinir AS, Joseph Ward. Ward dalam bukunya menulis jumlah tembakan yang terkonfirmasi Chuck adalah 101. Fakta ini kontroversial saat itu di mana saat itu yang dipercaya memegang rekor adalah sniper Carlos Hatchcock.

Namun setelah militer AS meneliti, diputuskan bahwa Chuck menempati urutan kedua, di bawah sniper AS Adelbert Waldron, dengan 103 musuh yang tertembak.

Tatang Koswara dan 14 Sniper Terhebat Dunia (2-Habis) - 2 (Foto: modernamericanheroes)
8. Carlos N HatchcockBakal Carlos N Hatchcock sebagai penembak jitu sudah terendus saat berlatih di pusat pendidikan US Marine Corps (USMC), tempat di mana dia bergabung sejak berusia 17 tahun. Dia beberapa kali memenangi kejuaran elite menembak di kalangan USMC.

Saat Carlos ditempatkan di Vietnam tahun 1966, dia ditempatkan di wilayah yang paling berbahaya, Bukit 55. Tugasnya pun khusus, yakni melumpuhkan petinggi Vietkong, Pasukan Vietnam Utara plus sniper lawan.

Carlos berhasil menuntaskan 2 tugas besar, yakni menghabisi interogator Prancis di Pasukan Vietkong yang suka menyiksa para pilot AS dan membunuh Jenderal Vietnam Utara. Dia juga sempat berduel dengan sniper Vietkong tangguh yang membunuh sejumlah marinir AS.

Selama menjadi sniper, Carlos berhasil membunuh 93 tentara Vietkong. Atas jasanya, dia mendapatkan bintang jasa Silver Star dari Pemerintah AS.

Namun luka yang didapatnya saat Perang Vietnam akhirnya berkembang menjadi penyakit Multiple Sclerosis yang menyebabkan kelumpuhan. Akhirnya setelah beberapa lama melawan penyakitnya, Carlos meninggal pada 23 Februari 1999 dalam usia 57 tahun.

Tatang Koswara dan 14 Sniper Terhebat Dunia (2-Habis) - 3 Ilustrasi (Foto: snipercentral.com)
9. Thomas R LeonnardThomas R Leonard adalah sniper dari US Marine Corps (USMC) yang juga terjun dalam perang Vietnam. Dalam situs snipercentral.com, disebutkan Thomas berhasil menembak 74 musuh.

Sedangkan dalam buku "Sniper Training, Technique and Weapon" yang ditulis Peter Brookesmith tahun 2000, disebutkan berhasil menembak 94 musuh.

Tatang Koswara dan 14 Sniper Terhebat Dunia (2-Habis) - 4

11. George Filyaw
Lagi-lagi dari satuan US Marine Corps (USMC) yang berlaga di Perang Vietnam, adalah George Filyaw. Dalam situs snipercentral.com, dia terkonfirmasi menewaskan 56 musuh dan 20 orang lain yang belum terkonfirmasi.

Data 56 musuh yang ditembak Filyaw ini sama dengan data di buku "Sniper Training, Technique and Weapon" yang ditulis Peter Brookesmith tahun 2000.

Foto di atas adalah foto saat Filyaw di lapang pada 26 Mei 1967.

Tatang Koswara dan 14 Sniper Terhebat Dunia (2-Habis) - 5
Ilustrasi (Wikipedia) 

12. Philip G Moran
Philip G Moran juga adalah penembak jitu di Perang Vietnam dari kesatuan AD AS. Jumlah tembakan Philip yang berhasil mengenai musuh menurut snipercentral.com adalah 53 tembakan, sama dengan yang disebutkan di buku "Sniper Training, Technique and Weapon" yang ditulis Peter Brookesmith tahun 2000.

Tatang Koswara dan 14 Sniper Terhebat Dunia (2-Habis) - 6 
(Foto: repro dokumen pribadi) 
 Tatang Koswara dan 14 Sniper Terhebat Dunia (2-Habis) - 1
 Tatang Koswara (kiri) di helikopter (Foto: repro dok pribadi)

13. Tatang Koswara
Indonesia juga punya seorang sniper, namanya Tatang Koswara. Kini pria asal Bandung itu berusia 68 tahun, namun dia tetap bugar. Ingatannya pun masih kuat.

Saat majalah detik menemui Tatang, dengan penuh ekspresi kakek tujuh cucu itu mengisahkan pengalamannya bertempur di Timor Timur pada 1977-1978. Remexio, Lautem, Viqueque, Aileu, Becilau, dan Bobonaro adalah daerah operasinya di bawah komando Letnan Kolonel Edi Sudrajat.

"Saya waktu itu menjadi pengawal Pak Edi, sekaligus ditugasi sebagai sniper," kata Tatang saat ditemui majalahdetik di kediamannya di lingkungan Kompleks TNI Angkatan Laut, Cibaduyut-Bandung, Selasa (3/2).

Meski di tanah air tak banyak yang mengenalnya, di dunia militer internasional justru mengakui reputasi Tatang sebagai sniper. Dalam buku 'Sniper Training, Techniques and Weapons' karya Peter Brokersmith yang terbit pada 2000, nama Tatang berada di urutan ke-13 sniper hebat dunia. Di situ disebutkan bila Tatang dalam tugasnya berhasil melumpuhkan sebanyak 41 target orang-orang Fretilin.

"Itu sebetulnya cuma dalam satu misi operasi. Saya pernah tiga kali menjalankan misi, termasuk seorang diri," ujar Tatang yang memiliki sandi S-3 alias 'Siluman 3'.

Kata siluman dimaksudkan karena misi yang diembannya bersifat sangat rahasia. Sementara angka tiga merujuk ranking yang didapatnya saat mengikuti pendidikan sniper dari Kapten Conway anggota Green Barets Amerika Serikat pada 1973.

Tatang Koswara dan 14 Sniper Terhebat Dunia (2-Habis) - 7 
(Foto: via buku Crosshair Kill Zone) 

14. Thomas D Ferran
Thomas Ferran adalah penembak jitu dari kesatuan US Marince Corps (USMC). Tembakan tepatnya terhitung mengenai 41 musuh saat perang Vietnam.

Thomas dilatih oleh sniper kawakan Carlos Hatchcock, untuk menembak musuh dari jarak jauh, 1.200 meter. Namun saat diterjunkan di Chu Lai, Vietnam, dia melihat musuh dalam jarak 1.300 meter. Bersama rekannya, akhirnya tentara Vietkong itu bisa ditembak mati dalam tembakan yang kedua. 

Thomas pernah menuliskan bahwa sniper ini dilimpahkan tugas ketuhanan palsu yang bisa menentukan nasib seseorang. "Kau melihat melalui teropongmu, dan Anda melihat seperti apa manusia itu. Anda menyadari mereka manusia. Anda memegang kendali penuh untuk mengakhiri hidup mereka," jelas Thomas seperti dikutip dalam Telegraph, edisi 11 April 2004.

Detiknews. 

Demi Keselamatan, Tatang Sniper Hidup di 'Bawah Tanah' Selama 25 Tahun

Demi Keselamatan, Tatang Sniper Hidup di Bawah Tanah Selama 25 Tahun 
 Tatang Koswara (detikcom)
 
Kini, jejak hidup Tatang Koswara (68) terungkap. Selama hampir 25 tahun, ia menyimpan kisahnya sendiri. Ia mengaku identitasnya selama ini tidak pernah ia ungkap. Pengalaman di Timor Timur, kini Timor Leste, sebagai sniper, tak pernah ia bagi pada siapa pun, termasuk anak dan istrinya.

"Anak istri saya hanya tahu saya pernah ke Timor Timur. Soal di sana saya jadi sniper, tidak tahu," katanya saat berbincang dengan detikcom di Jalan Lombok, Rabu (25/2/2015).

Menurutnya keluarga mengetahuinya belum lama ini, setelah muncul buku 'Sniper Training, Techniques and Weapons' karya Peter Brokersmith yang terbit pada 2000. "Itu juga mereka enggak tahu semuanya, sekarang saja saya ini banyak cerita ke media, jadi mereka tahu," ujar Tatang.

Saat detikcom meminjam KTP-nya untuk difoto, Tatang secara halus menolak. "Saya enggak bisa nunjukin, ini saya sebenarnya masih rahasia. Saya juga ini bingung boleh enggak bicara ke media," katanya.

Pada saat awal-awal kepulangannya dari Timor Leste, Tatang mengaku khawatir identitasnya terungkap, ada pihak yang dendam padanya. "Kalau sekarang kan sudah 25 tahun lebih, ya mungkin tidak apa-apa," ujar Tatang.

Usia Tatang memang sudah tidak muda lagi. Namun ia mengingat detail bagaimana saat ia bertempur dulu. Saat ia harus masuk ke benteng pertahanan musuh seorang diri, untuk mengacaukan kondisi musuh. "Wilayah kekuasan sniper itu bukan di belakang pasukan atau bersama pasukan, tapi harus berada di wilayah musuh," tutur Tatang.

Tatang masuk tentara melalui jalur tamtama di Banten pada 1966. Kala itu sebetulnya dia cuma mengantar sang adik, Dadang, yang ingin menjadi tentara. Tapi karena saat di lokasi pendaftaran banyak yang menyarankan agar dirinya ikut, dia pun mendaftar. Saat tes, ternyata cuma dia yang lulus.

Meski punya ijazah Sekolah Teknik (setara SMP), Tatang melamar sebagai prajurit tamtama menggunakan ijazah SR (Sekolah Rakyat) atau Sekolah Dasar. Selang beberapa tahun ia mengikuti penyesuaian pangkat sesuai ijazah yang dimiliknya itu. Sebagai bintara, ia ditempatkan di Pusat Kesenjataan Infantri (Pusenif). Di sana pula ia mendapatkan mengikuti berbagai pelatihan, mulai kualifikasi raider hingga sniper.
 

Aksinya Sebagai Sniper akan Difilmkan, Tatang Menolak dan Mengaku Sipil

 Puluhan tahun, Tatang Koswara (68), tak mengungkapkan jati dirinya baik pada keluarga maupun kerabat dan kenalannya. Pada 1977-1978 dia beroperasi sebagai sniper di Timor Timur, kini Timor Leste. Ada lebih dari 40 orang yang menjadi korban tembakannya. Meski ia menyembunyikan rapat-rapat soal siapa dirinya, ada seseorang yang mengaku produser menawarkan kisahnya dijadikan sebuah film.

"Jadi pernah ada yang datang ke rumah, bilang tahu kalau saya ini sniper. Ia tertarik mengangkat kisah saya jadi film. Saya dengarkan saja omongan dia. Setelah dia selesai bicara, saya bilang, saya mah bukan sniper, bapak salah orang. Saya mah sipil, bukan tentara," kisah Tatang saat berbincang dengan detikcom di Jalan Lombok, Rabu (25/2/2015).

Tatang mengaku terus berkilah kalau ia bukan lah Tatang sniper yang dimaksud orang itu. "Saya bilang mungkin yang bapak cari Tatang di tempat lain, itu ada di Kostrad yang juga jago tembak," ceritanya sambil tertawa.

Menurut Tatang rupanya orang yang mengaku sebagai produser itu melihat twitter cucunya, Yoga. Cucu laki-lakinya itu sempat berkicau soal dirinya.

"Jadi kan saya sudah tahu kalau kakek sempat di Timor Leste. Iseng browsing, eh ternyata lagi ramai soal buku itu (Sniper Training, Techniques and Weapons karya Peter Brokersmith). Ya saya tweet, kalau itu kakek saya. Ya saya bangga," ujar Yoga, yang ikut bersama Tatang saat wawancara.

"Kejadiannya baru-baru ini," tambah Tatang yang mengaku lupa persisnya bulan apa dan tahun berapa.

Tatang mengaku tiga kali menjalankan misi ke Timor Leste pada periode 1977-1978. Ia mengaku tak pernah lama di sana, maksimal sekitar enam bulan. "Enam bulan di sana, terus pulang. Lalu ke sana lagi," ungkapnya.

Selama beroperasi di sana, lebih dari 40 fretilin yang menjadi sasaran tembaknya. Nama Tatang tercatat dalam buku 'Sniper Training, Techniques and Weapons' karya Peter Brokersmith yang terbit pada 2000, nama Tatang berada di urutan ke-14 sniper hebat dunia.
 

Kisah Supersemar dan Soekarno ngamuk di Istana Bogor

soekarno. ©2013 Merdeka.com
Di balik kemegahannya, Istana Bogor menyimpan sejarah yang dramatis tentang sebuah perpindahan kekuasaan. Turunnya Surat Perintah 11 Maret atau yang dikenal dengan Supersemar menjadi titik balik berkuasanya Soeharto menggantikan Soekarno. Ada tiga jenderal yang ikut berperan mendalangi turunnya Supersemar. Siapa saja tiga jenderal tersebut? Bagaimana kisah dramatis yang terjadi di Istana Bogor waktu itu?
Hari itu, Jumat tanggal 11 Maret 1966, waktu menunjukkan pukul 13.00 di Istana Bogor. Terdengar deru helikopter mendarat di lapangan istana. Ternyata tiga orang jenderal angkatan darat (AD) datang untuk menemui Soekarno. Ada yang mengatakan mereka datang mengendarai jeep yang dikemudikan oleh Brigjen Muhammad Jusuf yang waktu itu menjabat sebagai Menteri Perindustrian. Dua jenderal lainnya, yaitu Mayjen Basuki Rachmat (Menteri Veteran dan Demobilisasi) dan Brigjen Amir Mahmud (Panglima Kodam Jaya).
Soekarno sedang istirahat saat trio jenderal datang. Hari itu memang bukan hari yang menggembirakan bagi Soekarno. Tidak seperti biasanya, dia datang ke Istana Bogor lebih awal. Soekarno pergi meninggalkan rapat kabinet di Jakarta menuju Bogor dengan tergesa-gesa. Brigjen Saboer, pengawal dan ajudan kepercayaan Soekarno, melaporkan adanya kericuhan dan pasukan liar mendekati istana. Padahal sebelumnya, Amir Mahmud yang dipercaya untuk mengamankan rapat, melaporkan situasi dalam kondisi aman.
Kejadian tersebut yang memunculkan inisiatif dari Basuki Rachmat dan Jusuf untuk menemui Soekarno di Bogor. Meskipun kedua menteri ini hadir dalam rapat kabinet di Istana Merdeka, tapi mereka tidak tahu menahu mengenai laporan berbeda hingga memunculkan ketegangan antara Saboer dan Amir Mahmud. Sebelum berangkat ke Bogor, trio jenderal sempat menemui Soeharto di Jalan Haji Agus Salim. Waktu itu Soeharto yang telah diangkat Soekarno sebagai Panglima Pemulihan Keamanan dan Ketertiban, sedang dalam kondisi sakit. Soeharto kemudian mengizinkan ketiganya untuk menemui Soekarno dan menitipkan pesan, Saya bersedia memikul tanggungjawab apabila kewenangan untuk itu diberikan kepada saya untuk melaksanakan stabilitas keamanan dan politik berdasarkan Tritura.
Di balik kedatangan tiga jenderal itu ternyata ada maksud lain. Mereka meminta Soekarno agar memberikan kewenangan penuh kepada Soeharto untuk mengamankan kondisi negara. Berdasarkan pengakuan Lettu Sukardjo, pengawal presiden yang berjaga waktu itu, suasana nampak tegang. Antara tiga jenderal dan Soekarno terlibat adu argumen tentang isi surat kewenangan yang akan diberikan kepada Soeharto. Bahkan Sukardjo mengatakan sempat terjadi todong-todongan senjata antara dirinya dan trio jenderal.
Karena berbagai desakan yang muncul, akhirnya Soekarno menandatangani surat kewenangan untuk Soeharto. Surat itu yang kemudian dikenal dengan nama Surat Perintah 11 Maret (Supersemar) 1966. Berbekal SP 11 Maret, Soeharto setapak melangkah lebih depan menuju kekuasaan. Dia tampil sebagai pahlawan kesaktian Pancasila yang telah membasmi bahaya komunis dari Tanah Air. Maka setahun pasca keluarnya Supersemar, Soeharto mengubah Indonesia dari era Orde Lama menuju era Orde Baru. Tepat pada tanggal 22 Februari 1967, Soekarno menyerahkan nakhoda pemerintahan Indonesia kepada Soeharto.
Setelah runtuhnya kekuasaan Soeharto, banyak yang mengungkap mengenai kisah di balik munculnya Supersemar. Butir-butir di dalam Supersemar ternyata disalahtafsirkan Soeharto sebagai penyerahan wewenang pimpinan pemerintahan. Ada pula yang meragukan mengenai keaslian dari Supersemar yang dipegang Soeharto dengan yang diberikan oleh Soekarno. Salah satu dari trio jenderal itu diduga menyimpan naskah asli Supersemar. Sayangnya, ketiga jenderal tersebut sudah mangkat dan Supersemar yang asli masih menjadi misteri.
Di balik itu semua, Istana Bogor telah menjadi saksi berbagai sejarah yang akan terekam di dinding-dinding bangunan megah itu sepanjang masa. Istana yang seharusnya menjadi pengingat bagi setiap orang yang singgah atau sekadar melihat rusa-rusa cantik di sana. Istana yang dibangun bukan hanya sebagai penghias kota Bogor. Tapi ia sebuah bangunan yang harusnya menyadarkan kita agar jangan pernah melupakan sejarah. Istana Bogor, sebuah istana yang kini dipilih oleh Presiden Jokowi sebagai tempat utama untuk mengatur pemerintahan Indonesia. (Merdeka)

Rabu, 25 Februari 2015

Kata TNI AD Soal Tatang ‘Indonesian Sniper’ yang Kini Hidup Buka Warung

  Tatang Koswara
Tatang Koswara

Tatang Koswara satu-satunya sniper Indonesia yang diakui dunia. Namun Pangkat terakhir Pembantu Letnan Satu (Peltu) membuat uang pensiunnya tak besar. Kakek tujuh orang cucu ini pun membuka warung makan di lingkungan Kodiklat TNI AD di Bandung. Apa kata TNI AD soal jalan hidup Tatang yang sekarang ini?
“Kalau hidup pas-pasan, memang kemampuan TNI AD dalam hal ini tidak mungkin memberikan kesejahteraan yang lebih di luar kemampuan. Tapi kami memberikan penghargaan,” ujar Kadispen TNI AD Brigjen Wuryanto saat berbincang dengan detikcom, Selasa (24/2/2015) malam.
Nama Tatang masuk dalam buku ‘Sniper Training, Techniques and Weapons’ karya Peter Brokersmith yang terbit pada 2000, nama Tatang tercatat di urutan ke-14 sniper hebat dunia.
Tatang yang kini berusia 68 tahun. Tatang dahulu bertugas dalam misi operasi Timor Leste pada tahun 1977-1978 melawan pasukan fretilin di bawah komando Letnan Kolonel Edi Sudrajat.
Atas kelihain Tatang, pria yang mengaku biasa membidik kepala targetnya ini pun tak ayal mendapat pengakuan dunia. Di masa purna baktinya, selain mengisi pelatihan menembak TNI, Tatang yang mendapat ranking tiga saat mengikuti pendidikan sniper dari Kapten Conway anggota Green Barets Amerika Serikat pada 1973 itu, menjalani hidup dengan membuka warung nasi di kediamannya di lingkungan Kompleks TNI Angkatan Laut, Cibaduyut-Bandung.
Kendati memberikan penghargaan, Wuryanto mengatakan tak mungkin dapat memberikan kesejahteraan di bidang ekonomi yang di luar kemampuan Satuan TNI.
“Sebetulnya kita tetap memberikan penghargaan-penghargaan sesuai prestasi masing-masing prajurit. setiap prestasi pasti dapat penghargaan, pas kejuaran-kejuaraan pasti dikasih medali-medali dan hadiah, hadiah,” ujar Wuryanto.
“Mereka jiwa patriotnya luar biasa. sisi-sisi humanisnya memang perlu diangkat. Dengan kehebatannya itu hidup sederhana. Yakinlah beliau pasti menerima. Kami memang tentara hidupnya pas-pasan, jangankan Bintara, yang perwira juga banyak yang gitu. Tapi memang itu pilihan hidup kami, kami walau sederhana tapi jiwa nasionalismenya nggak diragukan,” tambahnya.
Tatang kini tinggal di Bandung, Jawa Barat. Sebagai pensiunan dia masih tetap berolahraga untuk menjaga kesehatannya. Tatang sesekali mengisi pelatihan menembak bagi TNI. 

(detikNews)JKGR.

Sniper Indonesia, Tatang Koswara

  Sniper Tatang Koswara
Sniper Tatang Koswara

Tatang Koswara yang berusia 68 tahun, tercatat sebagai sniper legendaris asal Indonesia. Pada 1977-1978 dia beroperasi di Timor Timur, kini Timor Leste. Ada lebih dari 40 orang fretilin yang menjadi korban tembakannya.
Nama Tatang tercatat dalam buku ‘Sniper Training, Techniques and Weapons’ karya Peter Brokersmith yang terbit pada 2000, nama Tatang berada di urutan ke-14 sniper hebat dunia.
Ada satu trik unik yang dilakukan Tatang untuk mengelabui pasukan patroli musuh. Dia membuat sepatu khusus dengan alas dalam posisi terbalik sehingga jejak yang ditinggalkan menjadi berbalik arah.
“Cibaduyut kan dikenal sebagai pabrik sepatu, saya juga mampu membuat sendiri,” ujar Tatang saat ditemui di rumahnya di kawasan Kodiklat TNI di Bandung, 3 Februari lalu.
Masih tampak bugar dan kekar, ingatan Tatang Koswara pun masih jernih. Kakek tujuh cucu ini beroperasi di Remexio, Lautem, Viqueque, Aileu, Becilau, dan Bobonaro di bawah komando Letnan Kolonel Edi Sudrajat.
“Saya pernah tiga kali menjalankan misi, termasuk seorang diri,” ujar Tatang yang memiliki sandi S-3 alias ‘Siluman 3′.
Tatang pernah terluka dalam satu pertempuran. Dia dikepung musuh dan betisnya tertembak peluru. Dengan gunting yang dia miliki, peluru dia cabut sendiri. Tatang yang seorang sniper ini kemudian bisa lolos dan menembak beberapa musuhnya.
“Sambil bersembunyi di kegelapan, saya congkel sendiri kedua peluru itu dengan gunting kuku,” ujar Tatang seraya memperlihatkan bekas luka di kakinya.
Tatang masuk tentara melalui jalur tamtama di Banten pada 1966. Kala itu sebetulnya dia cuma mengantar sang adik, Dadang, yang ingin menjadi tentara. Tapi karena saat di lokasi pendaftaran banyak yang menyarankan agar dirinya ikut, dia pun mendaftar. Saat tes, ternyata cuma dia yang lulus.
Meski punya ijazah Sekolah Teknik (setara SMP), Tatang melamar sebagai prajurit tamtama menggunakan ijazah SR (Sekolah Rakyat) atau Sekolah Dasar. Selang beberapa tahun ia mengikuti penyesuaian pangkat sesuai ijazah yang dimiliknya itu. Sebagai bintara, ia ditempatkan di Pusat Kesenjataan Infantri (Pusenif). Di sana pula ia mendapatkan mengikuti berbagai pelatihan, mulai kualifikasi raider hingga sniper.
Seorang sniper, kata Tatang, harus berani berada di wilayah musuh. Fungsinya antara lain mengacaukan sekaligus melemahkan semangat tempur musuh. Target utama biasanya selain sniper musuh adalah komandan, pembawa senapan mesin, dan pembawa peralatan komunikasi.
Tatang yang biasa menggunakan senjata laras panjang Winchester M-70 selama bertugas. Senjata ini mampu membidik sasaran hingga jarak 900-1000 meter.
Winchester M-70
Winchester M-70

Kemahiran menembak Tatang secara alami sudah terlatih sejak remaja. Setiap Jumat, ia biasa membantu orang tuanya berburu bagong (babi hutan) yang kerap merusak lahan pertanian dan perkebunan. Bidikannya lewat senapan locok nyaris tak pernah meleset.
Berbeda dengan warga lain yang biasa bergerombol saat memburu babi, Tatang justru lebih suka menyendiri. dia juga sengaja mengejar babi yang lari ke hutan. “Sasaran bergerak lebih menantang saya. Itu terbawa saat memburu Fretilin di Timtim,” ujarnya.
Saat majalah detik menemui Tatang, dengan penuh ekspresi kakek tujuh cucu itu mengisahkan pengalamannya bertempur di Timor Timur pada 1977-1978. Remexio, Lautem, Viqueque, Aileu, Becilau, dan Bobonaro adalah daerah operasinya di bawah komando Letnan Kolonel Edi Sudrajat.
“Saya waktu itu menjadi pengawal Pak Edi, sekaligus ditugasi sebagai sniper,” kata Tatang saat ditemui majalah detik di kediamannya di lingkungan Kompleks TNI Angkatan Laut, Cibaduyut-Bandung, Selasa (3/2).
Dalam buku ‘Sniper Training, Techniques and Weapons’ karya Peter Brokersmith yang terbit pada 2000, disebutkan bila Tatang dalam tugasnya berhasil melumpuhkan sebanyak 41 target orang-orang Fretilin.
Sandi Tatang, S-3 alias ‘Siluman 3 dimaksudkan karena misi yang diembannya bersifat sangat rahasia. Sementara angka tiga merujuk ranking yang didapatnya saat mengikuti pendidikan sniper dari Kapten Conway anggota Green Barets Amerika Serikat pada 1973.
Tatang Koswara
Sniper Indonesia (ret) Tatang Koswara

Saya Biasa Menembak Kepala!
Tatang Koswara kini sudah pensiun dari TNI. Usianya pun sudah 68 tahun, namun dia tetap bugar, ingatannya juga masih kuat.
Tatang, satu-satunya sniper Indonesia yang diakui dunia.
“Saya biasa membidik kepala. Cuma sekali saya menembak bagian jantung, dia pembawa alat komunikasi. Sekali tembak, alat komunikasi rusak orangnya pun langsung ambruk,” kata Tatang yang ditemui majalahdetik, pada 3 Februari lalu.
Tatang tinggal di Bandung. Sebagai pensiunan dia masih tetap berolahraga untuk menjaga kesehatannya. Tatang sesekali mengisi pelatihan menembak bagi TNI.
Tatang Koswara hidup seadanya. Pangkat terakhir Pembantu Letnan Satu (Peltu) membuat uang pensiunnya tak besar. Kakek tujuh orang cucu ini pun membuka warung makan di lingkungan Kodiklat TNI AD di Bandung.
Tatang pensiun pada 1994, bersama istrinya Tati Hayati yang dinikahi pada 1968, mereka tinggal di sebuah rumah sederhana di Cibaduyut. Di ruang tamu berjejer sejumlah medali, sertifikat dan brevet tanda pendidikan yang pernah diikutinya.
Selain uang pensiun dan membuka warung makan, dia juga kadang melatih para sniper TNI.
“Tahun lalu saya selama dua bulan melatih 60-an calon sniper Kopassus. Juga ada permintaan dari Komandan Paskhas di Soreang untuk melatih,” kata Tatang.
tatang koswara
Setahun sebelum pensiun, ia pernah memamerkan kemahirannya sebagai sniper dengan menembak pita balon di atas kepala Jenderal Wismoyo Arismunandar.
“Waktu itu saya diminta memutus pita dengan peluru yang melintas di atas kepala KSAD (Kepala Staf Angkatan Darat). Pak Wismoyo tak marah, malah memberi saya uang ha-ha-ha,” ujar Tatang.
Mantan Inspektur Jenderal Mabes TNI Letnan Jenderal (Purn) Gerhan Lantara mengakui reputasi Tatang sebagai pelatih sniper. “Pak Tatang adalah salah satu pelatih menembak runduk terbaik yang dimiliki Indonesia. Mungkin saya salah satu muridnya yang terbaik he-he-he,” ujarnya.
Sementara Kolonel (Purn) Peter Hermanus, 74 tahun, mantan ahli senjata di Pindad, menyebut Tatang sebagai prajurit yang lurus. Dia mengingatkan agar bekas anak buahnya itu tetap mensyukuri kondisi yang ada sekarang.
“Dia hidup sederhana karena tidak pandai korupsi, tapi itu lebih baik ketimbang punya rekening gendut ha-ha-ha,” ujar Peter. 

(Detik.com).JKGR.

Wajah Tempur Taruna Korps Marinir Usai Dikko

Wajah Tempur Taruna Korps Marinir Usai Dikko
Wajah tempur para Komando Taruna Korps Marinir tampak terlihat saat kembali ke Bumimoro Akademi Angkatan Laut usai menyelesaikan Pendidikan Komando (Dikko) yang disambut dengan pengalungan bunga kepada Sermadatar (M) Dany E.B. Segara oleh Wakil Gubernur Akademi Angkatan Laut (AAL) Laksamana Pertama TNI Deddy Muhibah Pribadi, S.H., M.A.P, dalam Upacara Penerimaan Latihan Praktek (Lattek) Pendidikan Komando Taruna Tingkat III Korps Marinir AAL Angkatan ke-61, di Plaza Taruna, AAL, Bumimoro, Surabaya, Senin (23/2).
Lattek Pendidikan Komando (Dikko) yang berhasil diikuti oleh 19 orang Taruna Korps Marinir Angkatan ke-61 ini, merupakan salah satu Program Latihan bagi para Taruna Korps Marinir dengan tujuan memberikan  bekal kemampuan dan pengetahuan sebagai prajurit Komando, baik pada tingkat perorangan maupun tingkat satuan kecil. Dalam lattek yang digelar selama kurang lebih 77 hari tersebut, sarat akan ujian ketahanan baik mental, fisik, maupun intelijensi para Taruna.
Wagub AAL yang mewakili Gubernur AAL menyampaikan apresiasi yang tinggi kepada para Taruna Korps Marinir Angkatan ke-61 setelah melaksanakan Dikko dengan sungguh-sungguh dan semangat tinggi. Selain itu Wagub AAL juga menghimbau kepada para Taruna untuk mensyukuri keberhasilan lattek ini dengan kerendahan hati agar tidak menjadi lupa diri. Hal tersebut dikarenakan keberhasilan yang telah dicapai mencerminkan suatu prestasi membanggakan melalui serangkaian perjalanan Latihan yang keras dan melelahkan serta membutuhkan tingkat kehati-hatian yang tinggi dan kondisi fisik yang prima.
Pisau Perak yang merupakan simbol peserta terbaik diberikan  kepada Sermadatar (M) Irsanto Karoba, sekaligus menandai Upacara Penerimaan Lattek Dikko Taruna Korps Marinir Angkatan ke-61. Turut hadir dalam Upacara tersebut: Seklem AAL Kolonel Laut (P) Soetrisno Sandi Asmara, S.T., serta para pejabat utama AAL, diantaranya  Kaopsjar AAL Kolonel Marinir Suharto, Kadepgadik Kolonel Laut (E) Saptono Djuniawan, Kadeptek Kolonel Laut (T) Jusep Wildan, S.T., dan Kadepmar AAL Kolonel Marinir Umar Faruq.

TNI. 

Aero L-29 Delfin: Generasi Pertama Jet Latih Tempur TNI AU

DSC00868
Tak hanya jet tempur MiG-21, MIiG-17, MiG-15 dan pembom Tu-16 yang nasibnya tereliminasi akibat perubahan haluan politik di Indonesia pasca tahun 1965. Ada lagi jenis jet latih tempur yang nasibnya harus berakhir begitu cepat di Tanah Air. Padahal, saat itu jet latih tempur ini usianya tergolong sangat muda dan modern pada jamannya. Inilah Aero L-29 Delfin, atau populer juga disebut L-29 Dolphin dalam bahasa Inggris.
Eksistensi jet tempur ini lumayan besar pada masanya, lantaran Aero L-29 Delfin menjadi jet latih militer standar untuk negara-negara Pakta Warsawa di era 60-an. Bila disejajarkan di lingkup NATO, L-29 sekelas dengan keluarga jet Hawk besutan British Aerospace. Uniknya, L-29 bukan buatan Uni Soviet, melainkan diproduksi oleh Aero Vodovochy dari Chekoslowakia.
Pengembangan L-29 diawali dari permintaan Uni Soviet akan sebuah pesawat latih bermesin jet. Permintaan ini dijawab oleh perusahaan Aero Vodovochy. Purwarupa L-29, dengan kode nama XL-29 pertama kali mengudara pada 5 April 1959 dan menggunakan mesin Bristol Siddeley Viper dari Inggris.
262716_316_3_b1
Aero L-29 kemudian menjadi pesawat jet latih standar bagi blok timur. produksi pertama pesawat jet ini dikirim pada April 1963. Tak mau ada sentuhan barat, L-29 lantas diganti mensinnya menggunakan M701, rancangan asli Cekoslowakia. Sampai tahun 1976 Aero terus memproduksi L-29 Delfin. Total L-29 telah diproduksi sebanyak 3.500 unit.
Mesin Cekoslowakia M701 dengan tujuh ruang pembakaran memiliki daya dorong mencapai 1.960 lbs, serta kecepatan maksimum 820 km/jam. Patut dicatat, M701 merupakan mesin pesawat jet pertama yang mempunyai kompresor sentrifugal fase tunggal dimotori oleh flow turbin axial fase tunggal. L-29 dapat mengudara selama 2 jam 30 menit dengan jarak jelajah hingga 894 km, menggunakan tip tank pada sayap.
191-i-1024Dlkab8
Aero L-29 Delfin memiliki desain maksimal untuk pesawat kelas sub-sonik dengan posisi tempat duduk tandem dengan sayap lurus. Pesawat ini mampu mengangkut dua drop-tanks 150 kg, 100 kg bom, dengan pod yang masing-masing berisi empat roket 67 mm atau dua pod senapan mesin 7,62 mm. Kecepatan maksimal dengan persenjataan penuh di bawah sayap mencapai 0,7 Mach dan 0,75 Mach tanpa persenjataan.
Dari 3.500 unit yang di produksi. 3000 pesawat dikirim ke Uni Soviet, sedangkan sisanya dikirim ke negara blok-timur atau negara non-blok yang memiliki hubungan pertemanan dengan Uni Soviet, termasuk Mesir, Irak dan Indonesia.
aero-l-29-dolphin-nose-digihistory12
Indonesia menempatkan Aero L-29 Delfin pada Skuadron Udara 15 (pada waktu itu bernama Kesatuan Pendidikan 017) di Lanud Adi Sucipto, Yogjakarta. Pasca pergantian Orde baru, pada tahun 1965 Kesdik 017 grounded L-29 karena konotasinya yang erat dengan Uni Soviet. Saat ini, L-29 TNI AU masih dapat dilihat di Museum Pusat TNI AU Mandala Dirgantara, Yogyakarta. (Deni Adi)

Spesifikasi
• Kru: siswa dan instruktur
• Panjang: 10,81 m
• Rentang sayap: 10,29 m
• Tinggi: 3,13 m
• Luas sayap: 19,8 m²
• Berat kosong: 2280 kg
• Berat isi: 3286 kg (7244 lb)
• Berat maksimum saat lepas landas: 3540 kg
• Mesin: 1 × Motorlet M-701C , 8,7 kN (1960 lbf)