Jam Digital

Selasa, 08 April 2014

KH-179 Howitzer 155mm: Meriam Tarik Kaliber Terbesar Armed TNI AD

kh179d
Guna memenuhi elemen fire power dalam MEF (minimum essential force), satuan Artileri Medan TNI AD pada tahun ini mulai kedatangan alutsista andalannya yang telah dipesan pada tahun lalu. Sebut saja ada ASTROS II MK6 Self Propelled MLRS, lalu di lini meriam ada TRF-1 CAESAR Self Propelled Howitzer 155 mm yang berkaliber besar. Meremajakan lini meriam berkaliber sedang, yang puluhan tahun mengandalkan M2A2 Howitzer 105 mm, TNI AD pun bakal mendapatkan 54 pucuk meriam KH-178 dari Korea Selatan untuk melengkapi 3 batalyon.
Tapi gado-gado sista Armed TNI AD tak cuma itu saja, di tahun ini pula, kabarnya TNI AD juga akan diperkuat 18 pucuk heavy gun kaliber 155 mm, untuk melengkapi 1 batalyon Armed. Merujuk dari sejarahnya, meski agak telat, TNI AD sudah mengenal Howitzer 155 mm sejak 2008 lewat tipe FH-2000 buatan Singapura. Jumlah FH-2000 yang minim secara kuantitas, menjadikan kinerjanya kurang maksimal. Baru kemudian ada terobosan menghadirkan heavy gun Howitzer 155 mm lewat TRF-1 CAESAR buatan Perancis. Namun, perlu dicatat, baik FH-2000 dan TRF-1 CAESAR masuk kategori self propelled, alias bergerak sendiri karena dilengkapi platform kendaraan untuk mobilitas independent.
4393
2ce423b
Mungkin atas pertimbangan kebutuhan operasi, TNI AD masih merasa perlu menghadirkan Howtizer 155 mm dalam platform lain, yakni dalam towed Howitzer, yang berarti mobilitasnya ditarik oleh suatu kendaraan. Meski sekilas self propelled Howitzer punya adopsi lebih maju dalam mobilitas, tapi dalam beberapa hal towed juga punya keunggulan, seperti kemudahan untuk dipindahkan lewat udara (lewat sling dari helikopter). Dan, pilihan TNI AD untuk towed Howitzer telah jatuh pada KH-179 buatan KIA Heavy Industries Corporation, Korea Selatan.
KH-179 dikembangkan berdasarkan sistem howitzer tarik M114A1, yang banyak dipergunakan dalam Perang Vietnam. Korea Selatan memiliki lebih kurang 1.700 pucuk M114A1. KIA memodifikasi sistem pembawa M114A1 agar dapat dipasangi meriam 155mm/L39 baru yang memiliki jarak jangkau yang lebih jauh. Meriam L39 ini terbuat dari baja monoblok yang menawarkan ketahanan panas yang lebih baik, sehingga dapat memperpanjang umur laras.
Gelar persiapan KH-179 oleh militer Korea Selatan
Gelar persiapan KH-179 oleh militer Korea Selatan
f0205060_5166864103259
f0205060_5166864198589
f0205060_516686422c71a
Dari segi pengoperasian meriam ini tak banyak berubah dari versi M114A1, dimana butuh dua awak untuk mengubah arah meriam, prajurit awak penembak di kiri memutar roda untuk mengubah arah horizontal (traverse), sementara prajurit di kanan sebagai asisten penembak memutar roda untuk mengubah elevasi vertikal moncong meriam. Sementara satu prajurit lagi bertugas sebagai pengarah dan membidik melalui teleskop dengan pembesaran 4x dan dial sight, atau bila diperlukan, mengoperasikan KH-179 untuk dukungan tembakan langsung (direct fire) menggunakan teleskop khusus yang memiliki pembesaran 3,5x.
Sistem KH-179 menerapkan dua tabung yang berbeda untuk penahan kejut (hydraulic dampers/ hydropneumatic shock absorber) dan satu tabung lain untuk pengembali kedepan (recuperator), yang dianggap mampu memperpanjang umur pakai meriam. Pada saat penembakan, ada pasak yang bisa diturunkan untuk ditanam dan menambah kestabilan penembakan.
pcpdownloadphpfhandlen2
Proyektil melesar dari laras
Breech pada pangkal laras
Breech pada pangkal laras
Tampil dalam sebuah pameran persenjataan
Tampil dalam sebuah pameran persenjataan

Bicara tentang amunisi, sebagai sekutu AS, KH-179 yang buatan Negeri K-Pop ini menikmati kompatibilitas dengan munisi NATO. Hal ini berarti KH-179 mampu menembakkan seluruh munisi 155 mm termasuk munisi khusus berpendorong roket (RAP: Rocket Assisted Projectiles). Dari segi jangkauan tembak, jarak jangkaunya adalah 22 km atau 30 km apabila menggunakan munisi RAP. Kecepatan tembaknya (rate of fire) apabila digunakan secara kontinyu maksimal 4 peluru per menit. Agar laras awet, penembakan bisanya dilakukan 2 peluru per menit. Militer Korea Selatan sendiri menjadikan KH-179 sebagai elemen kekuatan pemukul utama dalam menghadapi serangan artileri Korea Utara.
Tampak KH-179 ditarik truk KIA KM500 dalam Latgab TNI AD di Baturaja, Sumatera Selatan.
Tampak KH-179 ditarik truk KIA KM500 dalam Latgab TNI AD di Baturaja, Sumatera Selatan.

Meriam dengan bobot 6,8 ton ini dilengkapi sistem carriage yang dilengkapi APU (Auxillary Power Unit) sehingga dapat bergerak dengan tenaga sendiri. Saat ini Korea Selatan tercatat menawarkan dua varian kaliber untuk KH-179, yaitu L39 dan L45, dengan varian ketiga, yaitu L52. Di Indonesia, penampakan KH-179 belum dipublikasi secara umum, hanya sosoknya sempat terlihat dalam Latihan Gabungan (Latgab) TNI AD 2012 di Baturaja, Sumatera Selatan. Menimbang bobotnya yang heavy, KH-179 minimal ditarik truk Reo, atau dalam Latgab nampak meriam ini ditarik truk KM500 buatan KIA. Untuk mobilitas lewat udara, pesawat angkut berat C-130 Hercules dapat membawa 1 pucuk meriam ini dalam ruang kargo. (Diolah dari berbagai sumber)

Spesifikasi KH-179
Rancangan Pertama : 1979
Resmi operasional : 1982
Kaliber : 155/39 mm
Jarak recoil : 1.524 mm
Bobot : 6.890 kg
Panjang : 10.389 mm
Tinggi : 2.770 mm
Ground clearance : 280 mm
Sudut Elevasi : 68,6 derajat
Kecepatan maksimum ditarik : 70 km/jam