Jam Digital

Kamis, 02 Maret 2017

Advanced Hawk: Dibekali Air Refueling System, Ini Performa Maksimal Keluarga Hawk 100


Di arsenal jet tempur TNI AU, kodrat Hawk 109 dan Hawk 209 sudah dipatok sebagai penempur lapis kedua yang punya peran tempur taktis. Meski dari aspek payload ada perbedaan, tapi keduanya dapat menggotong jenis senjata yang serupa, bahkan Hawk109/Hawk 209 sama-sama tidak dilengkapi kanon internal. Namun bila ditelaah lebih dalam, Hawk 209 sanggup terbang lebih lama dan lebih jauh berkat adanya fasilitas air to air refueling, berbeda dengan Hawk 109 yang tandem seat, jet tempur yang dijuluki Lead In Fighter Trainer ini harus pasrah terbang sesuai kapasitas tangki bahan bakar.
Sejak keluarga Hawk 100 mulai dirilis British Aerospace (BAe) pada awal dekade 90-an, berlanjut ke akhir tahun 2016, tidak satu pun varian Hawk 100 yang dilengkapi fasilitas refueling probe. Kodrat Hawk 100 (untuk versi TNI AU disebut Hawk 109) hanya dipatok pada jet latih tempur dengan kemampuan serba terbatas, terlebih dari segi endurance. Baru kemudian ada gebrakan yang terbilang revolusioner, di pameran dirgantara Aero India 2017 yang berlangsung 13 – 18 Februari lalu di Bangalore, BAe Systems dan Hindustan Aeronautics Limited (HAL) resmi meluncurkan versi terbaru Hawk yang paling mutakhir, diberi label Advanced Hawk, jet latih tempur dengan kemampan ground attack ini dilengkapi refueling probe.


India yang berstatus rawan pecah konflik dengan Pakistan, memang berusaha menyiapkan kekuatan udara dengan segala upaya. Selain bintang-bintang utama seperti Sukhoi Su-30MKI, Mirage 2000, MiG-29, Specat Jaguar, MiG-21 Bishon, dan Tejas, AU India juga menyiapkan bala bantuan cadangan, yaitu bilamana diperlukan armada jet latih tempur diharuskan dapat mengambil peran dalam babak pertempuran. Dan yang dipersiapkan sebagai penempur cadangan lapis kedua adalah Hawk MK132.
Air refueling probe
India sampai saat ini menjadi pengguna terbesar keluarga Hawk 100, setidaknya AU India mengoperasikan 106 unit Hawk 132 yang disokong mesin Rolls-Royce Adour Mk 871. Karena India membeli dalam jumlah besar, maka nilai ToT (Transfer of Technology) yang didapat juga signifikan, ini terbukti dengan HAL yang merilis versi Hawk i pada awal tahun ini. Nah, menengok kebisaan Hawk 200 yang dibekali air refueling probe, menjadikan HAL terobsesi untuk menawarkan versi baru Hawk 100, dan yang ini disebut Advanced Hawk.

Karena Advanced Hawk tak hanya diproyeksi untuk kebutuhan India, agar moncer dalam pasar ekspor, sedari awal HAL telah melibatkan BAe Systems dari Inggris pada rancangan Advanced Hawk. Bukan sekedar pemasanan air refueling probe pada bagian hidung, sejumlah pemaharuan dilakukan untuk mengurangi tuntutan pelatihan pada pesawat tempur utama yang memakan biaya operasional besar.


Meski sosoknya tak berbeda dengan Hawk 109 milik TNI AU, tapi sejumlah peningkatan telah dilakukan pada Advanced Hawk, diantaranya pada bagian sayap ekor dibekali defensive aids suite, pada bagian ini terdapat komponen RWR (Radar Warning Receiver) dan counter measure dispensing system. Guna membawa jenis senjata yang lebih beragam, pada struktur sayap telah diberi kekuatan pada combat flap.



Pada bagian kokpit juga di-upgrade dengan keberadaan datalink, sensor simultan,digital head up display, autopilot, dan ground proximity warning system. Terkhusus untuk kapasitas beban, Advanced Hawk sudah dibekali smart weapon enabled, laser designation pod, dan centerline dual purpose fuel. Di Aero India 2017, beberapa senjata yang dipajang untuk Advanced Hawk seperti smart bomb Paveway, ruda udara ke permukaan Brimstone, dan rudal udara ke udara Cobham.
Lain dari itu, Advanced Hawk dilengkapi perangkat elektronik yang serupa Hawk 109, seperti komponen elektronik pada bagian hidung berupa sensor penjejak laser (laser range finder) dan perangkat FLIR (Forward Looking Infra Red). (Haryo Adjie)

Indomil.